Siap Siap..! Diberitakan Harga Pangan dunia melonjak, Beras Bagaimana?

JAKARTA GESAHKITA COM— Harga pangan telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dan larangan ekspor telah mengikuti.

Begitu ditulis CNBC dikutip gesahkita com bisa menjadi pilihan berikutnya. Indeks Harga Pangan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menunjukkan harga beras internasional merangkak naik untuk bulan kelima berturut-turut mencapai level tertinggi dalam 12 bulan.

Indeks Harga Pangan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa menunjukkan harga beras internasional merangkak naik untuk bulan kelima berturut-turut mencapai level tertinggi 12 bulan, menurut data Mei terbaru yang diterbitkan pekan lalu.

Harga bahan pangan mengalami kenaikan dalam beberapa bulan terakhir. Dan beras, makanan pokok di sebagian besar Asia, bisa menjadi yang berikutnya, kata pengamat industri.

Harga banyak makanan, mulai dari gandum dan biji-bijian lainnya hingga daging dan minyak, telah melonjak. Itu didorong oleh banyak faktor, termasuk kenaikan biaya pupuk dan energi pada tahun lalu serta perang Rusia-Ukraina.

Larangan ekspor makanan atau gangguan serius termasuk dari India (gandum), Ukraina (gandum, oat dan gula, antara lain) dan Indonesia (minyak sawit).

Beras bisa menjadi pilihan berikutnya. Indeks Harga Pangan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa sudah menunjukkan harga beras internasional merangkak naik untuk bulan kelima berturut-turut mencapai level tertinggi 12 bulan , menurut data Mei terbaru yang diterbitkan pekan lalu.

Yang pasti, produksi beras masih melimpah, kata para ahli. Tetapi kenaikan harga gandum, dan biaya pertanian yang umumnya lebih tinggi, akan membuat harga beras layak untuk dipantau selanjutnya.

“Jadi ada argumen untuk mengatakan … jika pasar menunjukkan kenaikan harga, mengapa petani tidak diuntungkan dari kenaikan harga?”
Ungkap INSTITUT PENELITIAN PADI INTERNASIONAL.

“Kita perlu memantau harga beras ke depan, karena kenaikan harga gandum dapat menyebabkan beberapa substitusi terhadap beras, meningkatkan permintaan dan menurunkan stok yang ada,” kata Sonal Varma, kepala ekonom di bank Jepang Nomura.

Risiko proteksionisme

Tindakan proteksionis “sebenarnya memperburuk tekanan harga di tingkat global karena berbagai alasan,” katanya kepada “ Street Signs Asia” CNBC. “Biaya pakan dan pupuk untuk pertanian sudah meningkat, dan harga energi menambah biaya pengiriman, tambahnya.

“Jadi ada risiko bahwa kita melihat lebih banyak proteksionisme dari negara-negara,” kata Varma.

Namun demikian, dia menyatakan bahwa risiko terhadap beras masih rendah karena persediaan beras global cukup dan panen di India diperkirakan akan baik pada musim panas ini.

Perang Rusia di Ukraina telah menaikkan harga gandum. Kedua negara adalah pengekspor utama gandum, dan invasi Rusia telah mengganggu pertanian dan memblokir ekspor gandum dari negara tersebut. Harga gandum telah melonjak lebih dari 50% sejak setahun lalu.

Pada hari Senin minggu lalu saja, mereka melonjak 4% setelah militer Rusia menghancurkan salah satu terminal ekspor gandum terbesar di Ukraina , menurut Reuters, mengutip pihak berwenang Ukraina.

Thailand dan Vietnam sedang dalam pembicaraan mengenai kesepakatan untuk meningkatkan harga ekspor beras mereka , menurut laporan Reuters yang mengutip seorang pejabat pemerintah Thailand pada akhir Mei.

Empat eksportir mengatakan kepada Reuters bahwa pedagang beras telah membeli lebih banyak beras India dalam dua minggu terakhir, menurut laporan 6 Juni.

Langkah-langkah proteksionis pada makanan akan memperburuk inflasi, kata Nomura.

“Saat ini, saya akan jauh lebih khawatir dengan India yang memberlakukan larangan ekspor beras dalam beberapa minggu mendatang – karena mereka memikirkan setelah gandum dan gula,” David Laborde, peneliti senior di Institut Penelitian Kebijakan Pangan Internasional, mengatakan kepada CNBC

India dan Cina adalah dua produsen beras teratas dunia, terhitung lebih dari setengah dari total global , menurut Forum Ekonomi Dunia. Vietnam adalah yang terbesar kelima, sementara Thailand di tempat keenam.

India memberlakukan larangan ekspor gandum pada Mei, dengan alasan kebutuhan “untuk mengelola keamanan pangan negara secara keseluruhan.” Itu juga memberlakukan pembatasan gula hanya beberapa hari setelah larangan gandum.

Apakah kenaikan harga lebih disukai?

Laborde mengatakan bahwa kenaikan harga akan jauh lebih baik daripada larangan ekspor apa pun.

“Kita harus benar-benar membedakan antara kenaikan harga yang mengkompensasi biaya yang lebih tinggi dan akan menguntungkan petani (dan membantu mereka berproduksi), daripada larangan ekspor” yang mendorong harga di pasar dunia tetapi mendorong harga turun di pasar domestik, katanya.

Nafees Meah, perwakilan regional untuk Asia Selatan di International Rice Research Institute, menambahkan bahwa biaya energi, yang telah meningkat secara global, merupakan bagian besar dari biaya produksi beras.

Banyak tanda peringatan bahwa harga pangan bisa terus melonjak di Asia kata  Ekonom

“Jadi ada argumen untuk mengatakan … jika pasar menunjukkan kenaikan harga, mengapa petani tidak diuntungkan dari kenaikan harga?” Nafees mengatakan kepada CNBC “ Squawk Box Asia. ”

Namun kenaikan harga beras akan berdampak buruk bagi banyak orang di Asia, yang merupakan konsumen bahan pokok terbesar.

“Jadi di kawasan Asia Tenggara Pasifik, negara-negara seperti Timor Leste, Laos, Kamboja dan tentu saja, tempat-tempat seperti Indonesia, yang populasinya sangat besar, dan banyak di antaranya rawan pangan akan sangat terpengaruh jika harga terus berlanjut. untuk bangkit dan bertahan di level yang sangat tinggi ini,” kata Nafees.

Jauh di atas level sebelum pandemi
Indeks harga pangan PBB menunjukkan harga sekarang 75% di atas tingkat sebelum pandemi, kata Frederique Carrier, direktur pelaksana dan kepala strategi investasi untuk RBC Wealth Management.

“Kekurangan tenaga kerja terkait pandemi dan invasi Rusia ke Ukraina telah memperburuk situasi dengan membatasi pasokan makanan dan mendorong harga energi lebih jauh lagi,” tulisnya dalam laporan bulan Juni.

Sekitar sepertiga dari biaya produksi makanan terkait dengan energi, kata Carrier. Pupuk khususnya sangat boros energi untuk diproduksi dan harganya melonjak sejak tahun lalu.

Reuters

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan