Frank Herbert ‘DUNE’, Karya Science Fiksi Fenomenal

  • Bagikan
dune gesahkita com
dune gesahkita com

JAKARTA, GESAHKITA com – Dune adalah novel fiksi ilmiah tahun 1965 karya penulis Amerika Frank Herbert, fenomenal hari ini telah menjadi jutaan pencarian dan dilihat hari ini, awalnya diterbitkan sebagai dua seri terpisah di majalah Analog.

Itu terikat dengan karya Abadi bagi Penghargaan Hugo karya Roger Zelazny pada tahun 1966, dan memenangkan Penghargaan Nebula perdana untuk Novel Terbaik.

Ini adalah keberhasilan pertama dari saga Dune, dan pada tahun 2003 disebut sebagai novel fiksi ilmiah terlaris di dunia.

Ditetapkan di masa depan yang jauh di tengah masyarakat antarbintang feodal di mana berbagai rumah bangsawan mengendalikan wilayah planet.

Dune menceritakan kisah Paul Atreides muda, yang keluarganya menerima pengelolaan planet Arrakis.

Sementara planet ini adalah gurun gurun yang tidak ramah dan jarang penduduknya, itu adalah satu-satunya sumber melange, atau “rempah-rempah”, obat yang memperpanjang hidup dan meningkatkan kemampuan mental.

Melange juga diperlukan untuk navigasi ruang angkasa, yang membutuhkan semacam kesadaran multidimensi dan pandangan ke depan yang hanya diberikan oleh obat.

Karena melange hanya dapat diproduksi di Arrakis, maka kendali atas planet ini merupakan pekerjaan yang didambakan dan berbahaya.

Ceritanya mengeksplorasi interaksi berlapis-lapis dari politik, agama, ekologi, teknologi, dan emosi manusia, ketika faksi-faksi kekaisaran saling berhadapan dalam perjuangan untuk menguasai Arrakis dan rempah-rempahnya.

Herbert menulis lima sekuel: Dune Messiah, Children of Dune, God Emperor of Dune, Heretics of Dune, dan Chapter house: Dune. 

Novel pertama juga mengilhami adaptasi film 1984 oleh David Lynch, mini-seri Saluran Sci-Fi 2000 Frank Herbert’s Dune dan sekuel 2003 Frank Herbert’s Children of Dune (yang menggabungkan peristiwa Dune Messiah dan Children of Dune), serangkaian komputer permainan, permainan papan, lagu, dan serangkaian tindak lanjut, termasuk prekuel dan sekuel, yang ditulis bersama oleh Kevin J. Anderson dan putra penulis, Brian Herbert, mulai tahun 1999.

Adaptasi film baru yang disutradarai oleh Denis Villeneuve dijadwalkan akan dirilis pada 18 Desember 2020.

Sejak 2009, nama-nama planet dari novel Dune telah diadopsi untuk nomenklatur kehidupan nyata dataran dan fitur lain di bulan Saturnus, Titan.

Setelah novel nya The Dragon in the Sea diterbitkan pada tahun 1957, Herbert melakukan perjalanan ke Florence, Oregon, di ujung utara Oregon Dunes.

Di sini, Departemen Pertanian Amerika Serikat mencoba menggunakan rumput miskin untuk menstabilkan bukit pasir.

Herbert mengklaim dalam sebuah surat kepada agen sastranya, Lurton Blassingame, bahwa bukit pasir yang bergerak dapat “menelan seluruh kota, danau, sungai, jalan raya.

“Artikel Herbert tentang bukit pasir, “Mereka Menghentikan Pasir yang Bergerak”, tidak pernah selesai (dan hanya diterbitkan beberapa dekade kemudian di The Road to Dune) tetapi penelitiannya memicu minat Herbert dalam ekologi.

Herbert menghabiskan lima tahun berikutnya untuk meneliti, menulis, dan merevisi. Dia menerbitkan tiga bagian serial Dune World di Analog bulanan, dari Desember 1963 hingga Februari 1964. Serial itu disertai dengan beberapa ilustrasi yang tidak diterbitkan lagi.

Setelah selang waktu satu tahun, ia menerbitkan lima bagian yang jauh lebih lambat The Prophet of Dune dalam edisi Januari – Mei 1965.

Seri pertama menjadi “Buku 1: Dune” dalam novel Dune yang diterbitkan terakhir, dan seri kedua dibagi menjadi “Buku Dua: Muad’dib” dan “Buku Tiga: Nabi”.

Versi serial diperluas, dikerjakan ulang, dan diserahkan ke lebih dari dua puluh penerbit, yang masing-masing menolaknya.

Novel, Dune, akhirnya diterima dan diterbitkan pada Agustus 1965 oleh Chilton Books, sebuah percetakan yang lebih dikenal karena menerbitkan manual perbaikan mobil.

Herbert mendedikasikan karyanya “untuk orang-orang yang kerjanya melampaui gagasan ke dalam alam ‘material nyata’—untuk para ahli ekologi lahan kering, di mana pun mereka berada, dalam waktu apa pun mereka bekerja, upaya prediksi ini didedikasikan dalam kerendahan hati dan kekaguman. .”

Merencanakan

bukit pasir | karya Frank Herbert

Duke Leto Atreides dari House Atreides, penguasa planet laut Caladan, ditugaskan oleh Kaisar Padishah Shaddam IV untuk mengelola panen melange di planet Arrakis. 

Arrakis adalah planet gurun yang keras dan tidak ramah, dan merupakan satu-satunya sumber melange, atau “rempah-rempah”, zat yang sangat langka dan berharga yang memperpanjang hidup manusia dan meningkatkan kemampuan mental.

Leto sadar bahwa tugas ini adalah semacam jebakan, tapi dia tidak bisa menolak. Shaddam melihat House Atreides sebagai saingan di antara Rumah Besar lainnya di Landsraad, dan berkonspirasi dengan House Harkonnen, musuh lama House Atreides, untuk menghancurkan Leto begitu dia tiba di Arrakis.

Selir Leto, Lady Jessica, adalah seorang pembantu dari Bene Gesserit, sebuah kelompok wanita eksklusif yang mengejar tujuan politik misterius dan menggunakan kekuatan fisik yang tampak seperti manusia super.

Meskipun Jessica telah diinstruksikan oleh Bene Gesserit untuk melahirkan seorang putri sebagai bagian dari program pemuliaan mereka, karena cintanya pada Leto, ia melahirkan seorang putra, Paul.

Paul dilatih dalam peperangan oleh pembantu Leto, pembunuh Mentat Thufir Hawat dan tentara elit Duncan Idaho dan Gurney Halleck, untuk mempersiapkan Arrakis.

Jessica juga melatih Paul dalam disiplin Bene Gesserit yang dia bisa, dan mimpi kenabiannya menarik minat atasan Jessica, Ibu Pendeta Gaius Helen Mohiam. Leto, Jessica, dan Paul bepergian dengan rumah tangga mereka untuk menduduki benteng di Arrakis yang sebelumnya dipegang oleh House Harkonnen.

Leto belajar tentang bahaya yang terlibat dalam memanen rempah-rempah, yang dilindungi oleh cacing pasir raksasa, dan bernegosiasi dengan orang-orang Fremen asli di planet ini, melihat mereka sebagai sekutu yang berharga daripada musuh.

Pasukan Harkonnen, bergabung dengan pasukan Sardaukar ganas Kaisar yang menyamar, menyerang Atreides. Leto dikhianati oleh dokter pribadinya, dokter Suk Wellington Yueh, yang mengantarkan Leto yang dibius ke Baron Vladimir Harkonnen dan Mentatnya yang bengkok, Piter De Vries.

Yueh, bagaimanapun, mengatur Jessica dan Paul untuk melarikan diri ke padang pasir, dan mereka dianggap mati oleh Harkonnens.

Yueh mengganti salah satu gigi Leto dengan kapsul racun, berharap Leto bisa membunuh Baron selama pertemuan mereka, tapi Harkonnen nyaris menghindari gas, yang malah membunuh Leto dan De Vries.

Baron memaksa Hawat untuk mengambil alih posisi De Vries; sementara dia mengikuti perintah Baron, Hawat mencari cara untuk melemahkan Harkonnens.

Setelah melarikan diri ke padang pasir, Paul menyadari bahwa dia memiliki kekuatan yang signifikan sebagai akibat dari skema pembiakan Bene Gesserit yang tidak disengaja, yang secara tidak sengaja disebabkan oleh Jessica yang melahirkan seorang putra.

Dia meramalkan masa depan di mana dia tinggal di antara penduduk asli planet Fremen, dan memiliki visi di mana dia diberitahu tentang kualitas rempah-rempah yang membuat ketagihan.

Paul dan Jessica diterima di komunitas Fremen di Sietch Tabr, dan mengajari Fremen teknik bertarung Bene Gesserit yang dikenal sebagai “cara aneh”. Paul membuktikan kejantanannya dan memilih nama Fremennya Muad’Dib.

Baca Juga :  Saya Siap Diamanahkan Pengurus PWNU Sumsel

Jessica memilih menjalani ritual untuk menjadi Ibu Terhormat dengan meminum Air Kehidupan yang beracun. Hamil dengan putri Leto, dia secara tidak sengaja menyebabkan anak yang belum lahir, Alia, menjadi diresapi dengan kekuatan yang sama di dalam rahim.

Paul mengambil kekasih Fremen, Chani, dan memiliki seorang putra bersamanya, Leto II.

Dua tahun berlalu, dan kemampuan prasasti Paulus yang kuat telah terwujud, yang membuat Fremen menganggapnya sebagai Mahdi (mesias) mereka. Paul mengakui bahwa Fremen dapat menjadi kekuatan tempur yang kuat untuk merebut kembali Arrakis, tetapi juga melihat bahwa jika dia tidak mengendalikan mereka, jihad mereka dapat meluas ke seluruh alam semesta.

Berita tentang pemimpin Fremen baru Muad’Dib mencapai Baron Harkonnen dan Kaisar ketika produksi rempah-rempah turun karena serangan Fremen yang semakin merusak.

Baron memutuskan untuk mengganti keponakannya yang lebih brutal, Glossu Rabban, dengan keponakannya yang cerdik, Feyd-Rautha, dengan harapan mendapatkan dukungan dari Fremen.

Kaisar mencurigai Baron mencoba menciptakan pasukan yang lebih kuat daripada Sardaukar untuk merebut kekuasaan, dan mengirim mata-mata untuk memantau aktivitas di Arrakis.

Hawat menggunakan kesempatan untuk menabur benih keraguan di Baron tentang rencana Kaisar yang sebenarnya, yang semakin membebani aliansi mereka. Gurney Halleck telah bersatu kembali dengan Paul dan Jessica.

Percaya Jessica menjadi pengkhianat Atreides, Gurney mengancam untuk membunuhnya, tetapi dihentikan oleh Paul.

Namun, Paul tidak meramalkan serangan Gurney, dan percaya bahwa dia harus meningkatkan kesadarannya dengan meminum Air Kehidupan, yang selalu berakibat fatal bagi manusia.

Paul jatuh pingsan selama beberapa minggu setelah minum Air, tetapi ketika dia bangun, dia memiliki kewaskitaan melintasi ruang dan waktu dia telah menjadi Kwisatz Haderach, tujuan dari program pemuliaan Bene Gesserit. Juga terungkap bahwa Jessica adalah putri rahasia Baron Harkonnen, yang dirahasiakan darinya oleh Bene Gesserit.

Paul merasakan bahwa Kaisar dan Baron sedang mengumpulkan armada di sekitar Arrakis untuk memadamkan pemberontakan Fremen, dan mempersiapkan Fremen untuk serangan besar-besaran terhadap pasukan Harkonnen.

Kaisar tiba dengan Baron di Arrakis, dan pasukan gabungan mereka merebut pos Fremen, membunuh banyak termasuk Leto II, sementara Alia ditangkap dan dibawa ke Baron. Dia tetap menantang, menaruh kepercayaannya pada kakaknya dan mengungkapkan bahwa Muad’Dib adalah Paul.

Pada saat itu, Paul dan Fremen, mengendarai cacing pasir raksasa, menyerang ibu kota, dan Alia membunuh Baron dan melarikan diri. Paul dan Fremen dengan cepat mengalahkan pasukan Harkonnen dan Sardaukar.

Paul menghadapi Kaisar dan mengancam untuk menghancurkan produksi rempah-rempah selamanya kecuali Kaisar turun takhta.

Feyd-Rautha mencoba untuk menghentikan Paul dengan menantang dia untuk adu pisau, tetapi Paul menang dan membunuhnya. Kaisar dengan enggan menyerahkan tahta kepada Paul dan menjanjikan putrinya, Putri Irulan, untuk menikah. Saat Paul mengambil kendali Kekaisaran, dia menyadari bahwa sementara dia mencapai tujuannya, dia tidak lagi mampu menghentikan jihad Fremen, karena kepercayaan mereka kepadanya terlalu kuat untuk ditahan.

karakter

Rumah Atreides

Paul Atreides , putra Duke, dan karakter utama novel.

Duke Leto Atreides , kepala Asrama Atreides

Lady Jessica, Bene Gesserit dan selir Duke, ibu dari Paul dan Alia

Alia Atreides , adik perempuan Paul

Thufir Hawat , Mentat dan Master of Assassins ke House Atreides

Gurney Halleck , prajurit pengacau setia yang setia dari Atreides

Duncan Idaho , Ahli Pedang untuk Rumah Atreides, lulusan Sekolah Ginaz

Wellington Yueh , dokter Suk untuk Atreides, yang diam-diam bekerja untuk House Harkonnen

Rumah Harkonnen

Baron Vladimir Harkonnen , kepala House Harkonnen

Piter De Vries , Mentat yang terpelintir

Feyd-Rautha , keponakan dan calon pewaris Baron

Glossu “Binatang” Rabban , juga disebut Rabban Harkonnen, keponakan yang lebih tua dari Baron

Iakin Nefud , Kapten Pengawal

Rumah Corrino

Shaddam I V, Kaisar Padishah dari Alam Semesta yang Dikenal (Imperium)

Putri Irulan , putri tertua dan pewaris Shaddam, juga seorang sejarawan

Count Hasimir Fenring , kasim genetik dan teman terdekat Kaisar, penasihat, dan “petugas pesuruh”

Bene Gesserit

Ibu Terhormat Gaius Helen Mohiam , perencana Bene Gesserit, Pembicara Kebenaran Kaisar

Lady Margot Fenring , istri Bene Gesserit dari Count Fenring

Fremen

Fremen , penduduk “asli” Arrakis

Stilgar, Fremen Naib (kepala suku) dari Sietch Tabr

Chani , selir Fremen Paul

Liet-Kynes , Ahli Planet Kekaisaran di Arrakis dan ayah Chani , serta sosok yang dihormati di kalangan Fremen

Mapes, kepala pengurus rumah kediaman kekaisaran di Arrakis

Jamis, Fremen dibunuh oleh Paul dalam duel ritual

Harah , istri Jamis dan kemudian menjadi pelayan Paul

Ramallo , ibu pendeta Sietch Tabr

penyelundup

Esmar Tuek , penyelundup yang kuat dan ayah dari Staban Tuek.

Staban Tuek , putra Esmar Tuek. Seorang penyelundup kuat yang berteman dan mengambil Gurney Halleck dan anak buahnya yang masih hidup setelah serangan terhadap Atreides.

Tema dan pengaruh

Seri Dune adalah tonggak fiksi ilmiah lunak. Herbert dengan sengaja menekan teknologi di alam semesta Dune-nya agar dia bisa menangani politik kemanusiaan, bukan masa depan teknologi umat manusia. Dune mempertimbangkan cara manusia dan institusi mereka mungkin berubah seiring waktu.

Sutradara John Harrison, yang mengadaptasi Dune untuk miniseri 2000 Syfy, menyebut novel itu sebagai cerminan universal dan abadi dari “kondisi manusia dan dilema moralnya”, dan berkata:

Banyak orang menyebut Dune sebagai fiksi ilmiah. Saya tidak pernah melakukan. Saya menganggapnya sebagai petualangan epik dalam tradisi mendongeng klasik, kisah mitos dan legenda yang tidak berbeda dengan Morte d’Arthur atau kisah mesias lainnya.

Kebetulan settingnya di masa depan. Ceritanya sebenarnya lebih relevan hari ini dari pada saat Herbert menulisnya.

Pada 1960-an, hanya ada dua negara adidaya kolosal yang bertarung. Hari ini kita hidup di dunia yang lebih feodal dan terkorporatisasi yang lebih mirip dengan alam semesta Herbert yang terdiri dari keluarga, pusat kekuasaan, dan kepentingan bisnis yang terpisah, semuanya saling terkait dan disatukan oleh satu komoditas yang diperlukan untuk semua.

Herbert mengatakan sosok mesias Paul terinspirasi oleh legenda Arthurian, dan bahwa kelangkaan air di Arrakis adalah metafora untuk minyak, serta udara dan air itu sendiri, dan untuk kekurangan sumber daya yang disebabkan oleh kelebihan penduduk.

Novelis Brian Herbert, putranya dan penulis biografi, menulis: Dune adalah konglomerasi modern dari mitos yang sudah dikenal, sebuah kisah di mana cacing pasir besar menjaga harta berharga melange, bumbu geriatri yang mewakili, antara lain, sumber daya minyak yang terbatas.

Planet Arrakis memiliki cacing besar dan ganas yang seperti naga pengetahuan, dengan “gigi besar” dan “nafas kayu manis.” Ini mirip dengan mitos yang dijelaskan oleh penyair Inggris yang tidak dikenal di Beowulf, kisah menarik tentang naga api yang menakutkan yang menjaga harta karun besar di sarang di bawah tebing, di tepi laut.

Baca Juga :  Ketika Meninggal Hanya Iman Dan Amal Akan Terus Bersama Kita

Gurun novel klasik Frank Herbert adalah lautan pasir yang luas, dengan cacing raksasa yang menyelam ke kedalaman, domain Shai-hulud yang misterius dan tidak terungkap. Puncak bukit pasir seperti puncak ombak, dan ada badai pasir yang kuat di luar sana, menciptakan bahaya yang ekstrem.

Di Arrakis, kehidupan dikatakan berasal dari Sang Pencipta (Shai-hulud) di lautan gurun; sama semua kehidupan di Bumi diyakini telah berevolusi dari lautan kita.

Frank Herbert menggambar paralel, menggunakan metafora spektakuler, dan mengekstrapolasi kondisi saat ini ke dalam sistem dunia yang tampak sama sekali asing pada awalnya.

Tapi pemeriksaan dekat mengungkapkan mereka tidak begitu berbeda dari sistem yang kita tahu … dan karakter buku imajinasinya tidak begitu berbeda dari orang-orang yang kita kenal.

Setiap bab Dune dimulai dengan sebuah prasasti yang dikutip dari tulisan fiksi karakter Putri Irulan. Dalam bentuk seperti entri buku harian, komentar sejarah, biografi, kutipan dan filsafat, tulisan-tulisan ini mengatur nada dan memberikan eksposisi, konteks, dan detail lainnya yang dimaksudkan untuk meningkatkan pemahaman tentang alam semesta dan tema fiksi Herbert yang kompleks.

Brian Herbert menulis: “Ayah memberi tahu saya bahwa Anda dapat mengikuti salah satu lapisan novel saat Anda membacanya, dan kemudian memulai buku dari awal lagi, dengan fokus pada lapisan yang sama sekali berbeda. Di akhir buku, dia sengaja meninggalkan ujung yang longgar dan mengatakan dia melakukan ini untuk membuat pembaca berputar keluar dari cerita dengan potongan-potongan itu masih melekat pada mereka, sehingga mereka ingin kembali dan membacanya lagi. ”

Lingkungan dan ekologi

Dune disebut sebagai “novel ekologi planet pertama dalam skala besar”. Setelah publikasi Silent Spring oleh Rachel Carson pada tahun 1962, penulis fiksi ilmiah mulai membahas topik perubahan ekologi dan konsekuensinya.

Dune menanggapi pada tahun 1965 dengan deskripsi kompleks tentang kehidupan Arrakis, dari cacing pasir raksasa (yang airnya mematikan) hingga bentuk kehidupan yang lebih kecil seperti tikus yang beradaptasi untuk hidup dengan air yang terbatas.

Dune diikuti dalam penciptaan ekologi yang kompleks dan unik oleh buku-buku fiksi ilmiah lainnya seperti A Door into Ocean (1986) dan Red Mars (1992).

Para pemerhati lingkungan telah menunjukkan bahwa popularitas Dune sebagai novel yang menggambarkan planet sebagai sesuatu yang kompleks—hampir hidup, dikombinasikan dengan gambar pertama Bumi dari luar angkasa yang diterbitkan dalam periode waktu yang sama,sangat mempengaruhi gerakan lingkungan seperti penetapan Hari Bumi internasional.

Kekaisaran yang menurun

Lorenzo DiTommaso membandingkan penggambaran Dune tentang kejatuhan kerajaan galaksi dengan Penurunan dan Kejatuhan Kekaisaran Romawi karya Edward Gibbon, yang berpendapat bahwa Kekristenan yang bersekutu dengan pemborosan elit Romawi menyebabkan jatuhnya Roma Kuno.

Dalam “History and Historical Effect in Frank Herbert’s Dune” (1992), DiTommaso menguraikan kesamaan antara kedua karya tersebut dengan menyoroti ekses Kaisar di planet asalnya Kaitain dan Baron Harkonnen di istananya.

Kaisar kehilangan keefektifannya sebagai penguasa melalui upacara dan kemegahan yang berlebihan. Penata rambut dan pelayan yang dibawanya ke Arrakis bahkan disebut sebagai “parasit”.

Baron Harkonnen juga korup, memanjakan secara materi, dan merosot secara seksual. Penurunan dan Kejatuhan Gibbon sebagian menyalahkan kejatuhan Roma pada kebangkitan Kekristenan. Gibbon mengklaim bahwa impor eksotis dari provinsi yang ditaklukkan ini melemahkan tentara Roma dan membiarkannya terbuka untuk diserang.

Demikian pula, para pejuang Kaisar Sardaukar tidak sebanding dengan Fremen of Dune karena terlalu percaya diri dan kapasitas Fremen untuk berkorban. Fremen menempatkan komunitas di atas diri mereka sendiri dalam setiap contoh, sementara dunia luar berkubang dalam kemewahan dengan mengorbankan orang lain.

Kemunduran dan perdamaian panjang Kekaisaran menetapkan panggung untuk revolusi dan pembaruan dengan pencampuran genetik kelompok-kelompok yang berhasil dan tidak berhasil melalui perang, sebuah proses yang berpuncak pada Jihad yang dipimpin oleh Paul Atreides, yang digambarkan oleh Frank Herbert sebagai menggambarkan “perang sebagai orgasme kolektif” (menggambar dari Norman Walter’s 1950 The Sexual Cycle of Human Warfare), tema yang akan muncul kembali di God Emperor of Dune’s Scattering dan pasukan Pembicara Ikan yang semuanya perempuan dari Leto II.

Referensi Timur Tengah dan Islam

Karena kesamaan antara beberapa istilah dan ide Herbert dan kata-kata dan konsep aktual dalam bahasa Arab, serta “nada Islam” dan tema seri, pengaruh Timur Tengah pada karya Herbert telah dicatat berulang kali.

Selain bahasa Arab, Dune memperoleh kata dan nama dari berbagai bahasa lain, termasuk Ibrani, Navajo, Latin, Chakobsa, dialek Nahuatl Aztec, Yunani, Persia, India Timur, Rusia, Turki, Finlandia, dan Inggris Kuno.

Sebagai orang asing yang mengadopsi cara-cara orang-orang yang tinggal di gurun dan kemudian memimpin mereka dalam kapasitas militer, Paul Atreides memiliki banyak kesamaan dengan TE Lawrence yang bersejarah. Film biografinya tahun 1962 Lawrence of Arabia juga telah diidentifikasi sebagai pengaruh potensial.

Novel Lesley Blanch The Sabres of Paradise (1960) juga telah diidentifikasi sebagai pengaruh potensial atas Dune, dengan penggambaran Imam Shamil dan budaya Islam Kaukasus yang menginspirasi beberapa tema, karakter, peristiwa, dan terminologi Dune.

Lingkungan planet gurun Arrakis mirip dengan Timur Tengah, khususnya Semenanjung Arab dan Teluk Persia, serta Meksiko. Novel ini juga berisi referensi tentang industri perminyakan di negara-negara Arab di Teluk Persia serta Meksiko.

Orang-orang Fremen di Arrakis dipengaruhi oleh suku-suku Badui di Arabia, dan ramalan Mahdi berasal dari eskatologi Islam.

Dinamika gender

Pendekatan Paul terhadap kekuasaan secara konsisten membutuhkan pengasuhannya di bawah matriarkal Bene Gesserit, yang beroperasi sebagai pemerintahan bayangan yang lama mendominasi di belakang semua rumah besar dan pernikahan atau perpecahan mereka.

Tema sentral buku ini adalah hubungan, dalam diri putra Jessica, aspek perempuan ini dengan aspek laki-lakinya. Dalam tes Bene Gesserit di awal buku, tersirat bahwa orang pada umumnya “tidak manusiawi” karena mereka secara irasional menempatkan keinginan di atas kepentingan pribadi dan akal. [rujukan?] Ini menerapkan filosofi Herbert bahwa manusia tidak diciptakan sama, sementara sama keadilan dan kesempatan yang sama adalah cita-cita yang lebih tinggi daripada kesetaraan mental, fisik, atau moral.

Margery Hourihan menyebut ibu karakter utama, Jessica, “sejauh ini karakter paling menarik dalam novel” dan menunjukkan bahwa sementara putranya mendekati kekuatan yang membuatnya hampir asing bagi pembaca, dia tetap manusia. Sepanjang novel, Jessica berjuang untuk mempertahankan kekuasaan dalam masyarakat yang didominasi laki-laki, dan berhasil membantu putranya pada saat-saat penting dalam realisasi kekuasaannya.

Kepahlawanan

Saya menunjukkan kepada Anda sindrom superhero dan partisipasi Anda sendiri di dalamnya.— Frank Herbert

Sepanjang kenaikan Paul ke status manusia super, ia mengikuti alur cerita yang umum untuk banyak cerita yang menggambarkan kelahiran seorang pahlawan.

Dia memiliki keadaan yang tidak menguntungkan yang dipaksakan padanya. Setelah masa sulit dan pengasingan yang panjang, ia menghadapi dan mengalahkan sumber kejahatan dalam kisahnya.

Baca Juga :  Sungai Komering Meluap, Ratusan Rumah 3 Kecamatan Terendam

Dengan demikian, Dune mewakili tren umum yang dimulai pada fiksi ilmiah Amerika tahun 1960-an yang menampilkan karakter yang mencapai status seperti dewa melalui cara ilmiah.

Akhirnya, Paul Atreides memperoleh tingkat kemahatahuan yang memungkinkan dia untuk mengambil alih planet dan galaksi, dan menyebabkan Fremen of Arrakis menyembah dia seperti dewa.

Penulis Frank Herbert berkata pada tahun 1979, “Inti dari trilogi Dune adalah: waspadalah terhadap para pahlawan. Jauh lebih baik untuk mengandalkan penilaian Anda sendiri, dan kesalahan Anda sendiri.”

Dia menulis pada tahun 1985, “Dune ditujukan pada seluruh gagasan tentang pemimpin yang sempurna ini karena pandangan saya tentang sejarah mengatakan bahwa kesalahan yang dibuat oleh seorang pemimpin (atau dibuat dalam nama pemimpin) diperkuat oleh angka-angka yang mengikuti tanpa pertanyaan.”

Juan A. Prieto-Pablos mengatakan Herbert mencapai tipologi baru dengan kekuatan super Paul, membedakan pahlawan Dune dari pahlawan sebelumnya seperti Superman, van Vogt Gilbert Gosseyn dan telepati Henry Kuttner.

Tidak seperti pahlawan super sebelumnya yang memperoleh kekuatan mereka secara tiba-tiba dan tidak sengaja, kekuatan Paul adalah hasil dari “kemajuan pribadi yang menyakitkan dan lambat.” Dan tidak seperti pahlawan super lain tahun 1960-an—yang merupakan pengecualian di antara orang-orang biasa di dunianya masing-masing—karakter Herbert menumbuhkan kekuatan mereka melalui “penerapan filosofi dan teknik mistis.”

Bagi Herbert, orang biasa dapat mengembangkan keterampilan bertarung yang luar biasa (Fremen, pendekar pedang Ginaz dan Sardaukar) atau kemampuan mental (Bene Gesserit, Mentats, Spacing Guild Navigators).

Zen dan agama

Artikel utama: Daftar agama Dune

Di awal karir surat kabarnya, Herbert diperkenalkan ke Zen oleh dua psikolog Jung, Ralph dan Irene Slattery, yang “memberikan dorongan penting untuk pemikirannya”. Ajaran Zen pada akhirnya memiliki “pengaruh yang mendalam dan berkelanjutan pada karya Herbert”.

Sepanjang seri Dune dan khususnya di Dune, Herbert menggunakan konsep dan bentuk yang dipinjam dari Zen Buddhisme. Fremen adalah penganut Zensunni, dan banyak prasasti Herbert berjiwa Zen. Dalam “Dune Genesis”, Frank Herbert menulis: Yang paling menyenangkan bagi saya adalah melihat tema-tema yang terjalin, hubungan gambar-gambar yang mirip fugue yang secara persis mengulang cara Dune terbentuk.

Seperti dalam litograf Escher, saya melibatkan diri dengan tema berulang yang berubah menjadi paradoks.

Paradoks sentral menyangkut visi manusia tentang waktu. Bagaimana dengan karunia prasasti Paulus—fiksasi Presbiterian?

Agar Delphic Oracle tampil, ia harus menjerat dirinya sendiri dalam jaringan takdir. Namun predestinasi meniadakan kejutan dan, pada kenyataannya, membentuk alam semesta tertutup secara matematis yang batasnya selalu tidak konsisten, selalu menghadapi yang tidak dapat dibuktikan.

Ini seperti koan, pemecah pikiran Zen. Ini seperti Epimenides Kreta yang mengatakan, “Semua orang Kreta adalah pembohong.”

Brian Herbert menyebut alam semesta Dune “sebuah wadah peleburan spiritual”, mencatat bahwa ayahnya memasukkan unsur-unsur dari berbagai agama, termasuk Buddha, mistisisme Sufi dan sistem kepercayaan Islam lainnya, Katolik, Protestan, Yudaisme, dan Hindu.

Dia menambahkan bahwa masa depan fiksi Frank Herbert di mana “keyakinan agama telah digabungkan menjadi bentuk yang menarik” merupakan solusi penulis untuk menghilangkan argumen antar agama, yang masing-masing mengklaim memiliki “satu-satunya wahyu.”

Dasar

Tim O’Reilly menyarankan agar Herbert juga menulis Dune sebagai tandingan dari seri Yayasan Isaac Asimov.

Dalam monografnya tentang Frank Herbert, O’Reilly menulis bahwa “Dune jelas merupakan komentar atas trilogi Foundation. Herbert telah melihat situasi imajinatif yang sama yang memprovokasi klasik Asimov pembusukan kerajaan galaksi dan menyatakan kembali dengan cara yang mengacu pada asumsi yang berbeda dan menyarankan kesimpulan yang sangat berbeda. Perubahan yang dia perkenalkan ke Dune adalah bahwa Keledai, bukan Yayasan, adalah pahlawannya.”

Penerimaan kritis

Dune terikat dengan This Immortal karya Roger Zelazny untuk Penghargaan Hugo pada tahun 1966, dan memenangkan Penghargaan Nebula perdana untuk Novel Terbaik. Ulasan novel sebagian besar positif, dan Dune dianggap oleh beberapa kritikus sebagai buku fiksi ilmiah terbaik yang pernah ditulis.

Novel ini telah diterjemahkan ke dalam lusinan bahasa, dan telah terjual hampir 20 juta eksemplar. Dune sering disebut sebagai salah satu novel fiksi ilmiah terlaris di dunia.

Arthur C. Clarke menggambarkan Dune sebagai “unik” dan menulis, “Saya tidak tahu apa pun yang sebanding dengannya kecuali Lord of the Rings.” Robert A. Heinlein menggambarkan novel itu sebagai “kuat, meyakinkan, dan paling cerdik.” Itu digambarkan sebagai “salah satu monumen fiksi ilmiah modern” oleh Chicago Tribune, dan P. Schuyler Miller menyebut Dune “salah satu landmark fiksi ilmiah modern  suatu prestasi penciptaan yang menakjubkan.

” The Washington Post menggambarkannya sebagai “penggambaran masyarakat asing yang lebih lengkap dan lebih rinci daripada yang telah berhasil dilakukan oleh penulis lain di bidang ini sebuah cerita yang menyerap secara setara untuk aksi dan pemandangan filosofisnya Sebuah fenomena fiksi ilmiah yang menakjubkan.

“Algis Budrys memuji Dune karena kejernihan latar imajinernya, dengan mengatakan, “Waktunya hidup. Ia bernafas, ia berbicara, dan Herbert telah menciumnya di dalam lubang hidungnya”. Dia menemukan bahwa novel itu, bagaimanapun, “berubah datar dan buntu di akhir penjahat yang benar-benar efektif cukup sederhana dan luluh; orang-orang yang galak dan negarawan serta bidadari yang licik semuanya membungkuk di hadapan Mesias yang baru ini”.

Budrys khususnya menyalahkan keputusan Herbert untuk membunuh bayi laki-laki Paul di luar panggung, tanpa dampak emosional yang jelas, dengan mengatakan “Anda tidak bisa begitu sibuk menyelamatkan dunia sehingga Anda tidak dapat mendengar jeritan bayi”.

Setelah mengkritik fiksi ilmiah yang tidak realistis, Carl Sagan pada tahun 1978 memasukkan Dune sebagai salah satu cerita “yang dibangun dengan begitu ketat, begitu kaya akan detail akomodatif dari masyarakat yang tidak dikenal sehingga mereka menyapu saya sebelum saya memiliki kesempatan untuk menjadi kritis”.

The Louisville Times menulis, “Penciptaan Herbert atas alam semesta ini, dengan perkembangan dan analisisnya yang rumit tentang ekologi, agama, politik, dan filsafat, tetap menjadi salah satu pencapaian tertinggi dan mani dalam fiksi ilmiah.

“Menulis untuk The New Yorker, Jon Michaud memuji “keputusan penulis yang cerdas” Herbert untuk mengecualikan robot dan komputer (“dua pokok genre”) dari alam semesta fiksinya, tetapi menunjukkan bahwa ini mungkin salah satu penjelasan mengapa Dune tidak memiliki “fandom sejati di antara penggemar fiksi ilmiah” sejauh “belum menembus budaya populer seperti yang dimiliki The Lord of the Rings dan Star Wars”.

Tamara I. Hladik menulis bahwa cerita itu “menciptakan alam semesta di mana novel-novel yang lebih kecil menyebarkan alasan untuk sekuel. Semua elemennya yang kaya seimbang dan masuk akal—bukan gabungan tambal sulam dari bahasa yang dibuat-buat, kebiasaan yang dibuat-buat, dan sejarah yang tidak berarti yang merupakan ciri khas dari begitu banyak novel lain yang lebih kecil.”

Pada 5 November 2019, BBC News memasukkan Dune dalam daftar 100 novel paling berpengaruh.(*)

 

selamat hari santri nasinonal

hari santri nasinonal

Baner HUT Kemerdekaan RI Ke-76

HUT Kemerdekaan RI Ke-76

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan