Opini  

BAGAIMANA MENJADI SUKSES DALAM SEGALA HAL

Ilustrasi foto A young working woman in an office
Ilustrasi foto A young working woman in an office

JAKARTA, GESAHKITA COM—Meskipun kebanyakan orang menyukai kebebasan dan pilihan, terutama kebebasan untuk memilih, ilmu psikologi telah lama menyarankan bahwa terlalu banyak pilihan tidak hanya menyebabkan ketidakmampuan untuk membuat keputusan, tetapi juga tingkat kecemasan dan ketidakpuasan yang lebih tinggi dengan pilihan kita.

Hebatnya, ini berlaku bahkan ketika algoritme dan AI diterapkan untuk menangani sebagian besar pengambilan keputusan kita, dan diduga menyederhanakan pilihan kita.

Jika Anda mendapati diri Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk memilih daripada menonton film, atau jika memutuskan restoran atau hotel mana yang akan dipesan dapat berubah menjadi krisis eksistensial enam jam, jelas bahwa kelebihan pilihan dan informasi tidak jelas meningkatkan efisiensi kehidupan sehari-hari.

Demikian juga, banyak karyawan, manajer, dan pemimpin merasa kewalahan oleh berbagai pilihan dan pilihan yang mereka hadapi ketika menghadapi masalah pekerjaan sehari-hari.

Entah itu menetapkan strategi, merancang produk baru, menyusun tim, atau memutuskan langkah karier di masa depan, tidak ada yang tampak tanpa rasa sakit dan langsung, dan potensi untuk memikirkan skenario dan hasil hipotetis menciptakan semacam kelelahan keputusan ., menghabiskan sumber daya mental kita seperti RAM memori komputer 90-an.

Ketika Anda juga memasukkan berbagai dilema firstworldproblem yang harus dihadapi pekerja di negara maju setiap hari, seperti menavigasi lautan pilihan untuk pengiriman makan siang online mereka, memutuskan cara menyesuaikan kopi mereka, atau mengikuti Black Friday terbaru penjualan, tidak heran kemajuan teknologi tidak memungkinkan peningkatan tingkat produktivitas.

 

Meskipun kita tidak dapat menghentikan dunia menjadi lebih kompleks (bahkan dengan melarikan diri sementara ke ashram di India, retret meditasi di Maroko, atau gelombang sempurna di Kosta Rika), kita dapat dan harus mengatasi kemampuan kita untuk membuat keputusan yang lebih baik di muka. Dan kompleksitas dan ketidakpastian yang terus berkembang.

Kompleksitas bukanlah kualitas objektif dan inheren dari dunia, tetapi interpretasi kita tentang berbagai hal.

Ini adalah bagaimana ketidaktahuan dapat menyampaikan ilusi kesederhanaan, dan mengapa sedikit pengetahuan menghasilkan rasa kompleksitas yang jauh lebih tinggi daripada keahlian yang kuat.

Kompleksitas, setidaknya dari perspektif psikologis, sebagian besar disebabkan oleh diri sendiri.

Masalah umum adalah kegagalan untuk memprioritaskan, yang menyebabkan orang pintar mencurahkan sumber daya intelektual mereka yang berharga untuk memecahkan masalah duniawi dan sepele.

Intelijen seharusnya tentang membuat hal-hal yang rumit menjadi sederhana, daripada hal-hal yang sederhana menjadi rumit.

Ketika Anda bergerak maju dan menumpuk keputusan bahkan sepele seperti di mana bertemu teman untuk makan siang, apa yang harus makan, apa yang akan dikenakan, atau bagaimana menanggapi tweet, Anda akan mengabaikan keputusan yang lebih penting dan konsekuensial, seperti menjangkau kepada klien atau kolega baru yang potensial, mempelajari keterampilan baru, atau mengambil hobi baru.

Semakin lama Anda membuat keputusan kecil, semakin Anda menolak perubahan. Upaya yang dirasakan untuk melakukan tugas yang paling sederhana membuat Anda kempis dan kelelahan, seperti halnya melatih pengendalian diri yang akhirnya melemahkan kekuatan mental Anda .

Tidak mengambil keputusan juga merupakan keputusan. Bagaimana hal ini berhubungan dengan kompleksitas dunia dan bagaimana menghadapinya dan apa konsekuensinya di dunia yang terus berubah mungkin menjadi semakin penting bagi individu dan organisasi.

Bagaimana Anda melatih dan memastikan tim Anda siap menghadapi ketidakpastian di dunia yang terus berubah, selalu aktif dan terhubung?

Bekerja di dunia yang saling terhubung berarti bahwa peluang yang dulunya terbatas pada industri dan lokasi tertentu sekarang dapat menyebabkan efek riak.

Tidak sulit untuk melihat bagaimana dunia baru ini memengaruhi kebutuhan kemampuan keputusan. Ini menciptakan ketakutan bahwa pilihan apa pun yang kita buat mungkin salah.

Sekarang ada begitu banyak ketidakpastian dan, pada saat yang sama, begitu banyak data yang dapat menciptakan stres yang luar biasa dan perasaan impotensi yang tidak disadari.

Dunia yang cemas bukanlah dunia di mana kita selalu melakukan penyegaran untuk memperbarui berita, tetapi dunia yang memberi kita hal itu kesempatan untuk mendapatkan berita terbaru.

Kita perlu membuat keputusan dengan cepat, tetapi kita juga harus menunjukkan semua data dan wawasan yang mungkin sebelum kita merumuskan keyakinan kita untuk berani bertaruh.

Keberhasilan dan kegagalan mungkin terletak pada waktu respons, dan kami masih terus mengumpulkan kumpulan data besar dan kecil. Ketika kita cemas , pilihan apa pun bisa berpotensi menjadi bencana. Kecemasan membawa kita ke keadaan pasif, karena kita takut membuat pilihan yang salah. Oleh karena itu, kita cenderung menunda keputusan dan tindakan.

Jadi, bagaimana Anda berlatih membuat keputusan yang lebih baik dan lebih cepat ketika Anda berjuang untuk mengikuti, atau Anda diliputi oleh gangguan yang membosankan? Berikut adalah enam rekomendasi praktis.

KAPAN HARUS TEGAS DAN PERCAYA PADA INTUISI ANDA

Kemungkinan besar Anda pernah berada dalam situasi ini sebelumnya. Intuisi dan insting Anda tidak lain adalah pengalaman botolan.

Karena keputusan Anda dapat dibalik, apa yang sebenarnya harus dipikirkan? Situasi yang tidak dapat dipahami membutuhkan transparansi dan intuisi. Ketika ada sesuatu yang tidak dapat dipahami, kita tidak dapat meluangkan waktu untuk sepenuhnya mengeksplorasi semuanya sebelum membuat keputusan, jadi kita harus mengembangkan intuisi kita dan mengandalkannya.

KAPAN HARUS BERLATIH PRESISI
Ketika keputusan Anda benar-benar penting, Anda membutuhkan data, pengetahuan, pengalaman, empati, dan perhatian penuh. Cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan meningkatkan kesadaran.

Anda tidak akan dapat membuat keputusan jika Anda tidak memahami konsekuensinya dan itu tidak dapat diubah, dan kami tidak dapat mengontrol apa yang tidak kami sadari. Melatih karyawan dalam pengambilan keputusan, berpikir positif, soft skill, serta memiliki kemauan dan keberanian untuk mempraktikkan ketepatan dengan kecepatan akan menjadi semakin penting.

KAPAN MENGGUNAKAN PEMIKIRAN KRITIS DAN RASA INGIN TAHU ANDA

Apa konteks dan kemampuan beradaptasi Anda? Apakah Anda dapat mendekati masalah Anda tanpa harapan? Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, memiliki pikiran yang jujur ​​dan terbuka terhadap peluang, strategi, orang, dan teknologi. Organisasi yang tidak berinovasi dan hanya mengandalkan pemimpin dan metode yang telah terbukti sering mendapati diri mereka mengulangi pola perilaku dan keputusan dan cepat atau lambat akan berada di belakang persaingan.

BERANI MENGAMBIL DAN MEMILIKINYA

Membuat iterasi kecil akan membuat Anda dan tim Anda tidak terlalu stres, tidak terlalu negatif, dan mengurangi perasaan berlari dan berbicara berulang-ulang.

Penting untuk berlatih dan menunjukkan kapasitas dan pendirian. Mengkomunikasikan keputusan yang jelas, konsisten, dan meyakinkan sambil juga menyiapkan alternatif, bahkan untuk sesuatu yang tampaknya bekerja dengan baik, membantu organisasi membangun ketabahan . Mencari budaya mengadopsi corong pengambilan keputusan yang dikembangkan dengan baik dan berinvestasi dalam pelatihan adalah alat yang dapat membantu membuat organisasi Anda lebih tangguh.

Menerapkan budaya belajar dapat meningkatkan kemauan untuk memilih dan transparansi ketika keputusan akhirnya salah. Berani gagal itu bermanfaat asalkan belajarnya cepat dan kolektif .

JANGAN MEMBUAT KEPUTUSAN TENTANG BAGAIMANA ATAU APA YANG ANDA RASAKAN
Atau bahkan tentang kesombongan Anda sendiri. Buat mereka lebih banyak tentang gambaran yang lebih besar, kebaikan yang lebih besar, dan lebih sedikit tentang agenda Anda sendiri (tersembunyi).

Kami memiliki kecenderungan untuk berpikir bahwa dunia berputar di sekitar kita, itulah sebabnya ada keuntungan besar dalam memahami bahwa kebanyakan orang kurang peduli tentang Anda daripada tentang diri mereka sendiri.

HINDARI MENJADI “PENIMBUN” KEPUTUSAN
Artinya, jangan menumpuk keputusan kecil yang pada dasarnya akan membuat Anda buruk dalam membuat keputusan besar dan penting. Berhati-hatilah dan waspada jika Anda sendiri meningkatkan kelelahan pengambilan keputusan, kecemasan Anda, dan memperkuat reputasi keragu-raguan dan menjadi bos yang cemas.

Meskipun pengambilan keputusan yang baik lebih merupakan seni daripada sains, Anda masih akan mendapat manfaat dari sistem atau proses untuk menyempurnakan kemampuan pengambilan keputusan Anda.

Tujuan akhir bukanlah kesempurnaan atau menjadi benar sepanjang waktu, tetapi menemukan cara yang lebih baik untuk menjadi salah. Mengembangkan reputasi untuk pengambilan keputusan yang cerdas, objektif, dan pragmatis tidak hanya akan membantu karier Anda, tetapi juga keberhasilan tim dan organisasi Anda.

Penulis Katarina Berg dan Tomas Chamorro-Premuzic, PhD

Dia adalah chief human resource officer di Spotify dan dia juga kepala tim Global Workplace Services dan Strategi Operasi perusahaan. Tomas Chamorro-Premuzic, PhD , adalah kepala ilmuwan bakat di ManpowerGroup dan profesor Psikologi Bisnis di Universitas Columbia dan University College London.

Alih Bahasa tim gesahkita

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan