Opini  

Orang yang Tegas Tidak Menjamin Keputusan Lebih Baik

Ringkasan: Orang yang tegas mungkin lebih percaya diri dengan pilihan mereka, tetapi itu tidak berarti mereka lebih baik dalam membuat keputusan daripada kita semua.

JAKARTA, GESAHKITA COM–Saya selalu menjadi orang yang ragu-ragu. Apa yang harus dipakai saat ke pesta,  kapan harus melakukan pekerjaan rumah; selalu memikirkan skenario, sebelum melakukan pilihan yang paling sepele sekalipun.

Jika ini terdengar seperti Anda, Anda tentu tidak biasa: banyak orang berjuang dengan masalah ini. Penelitian baru kami mungkin tidak dapat membantu Anda memilih restoran mana yang akan dikunjungi, tetapi mungkin meyakinkan Anda. Orang yang tegas mungkin lebih percaya diri dengan pilihan yang mereka buat, tetapi mereka tidak lebih baik dalam membuat keputusan daripada kita semua.

Wojciech Zajkowski di laman Neurocience di kutip dari laman The Conversation menjelaskan bahwa Titik awal penelitian dia baru-baru ini tentang perbedaan antara orang yang tegas dan orang yang bimbang adalah menemukan cara yang dapat diandalkan untuk membedakan antara partisipan.

lanjutnya, Tim saya menggunakan Skala Kontrol Tindakan, kuesioner ya atau tidak tentang pilihan dan perilaku sehari-hari. Misalnya, apakah Anda cepat bosan setelah mempelajari permainan baru.

Skala ini dapat mengungkapkan apakah seseorang berorientasi pada tindakan atau negara. Orang yang berorientasi pada tindakan fokus pada tindakan. Mereka lebih tegas, fleksibel dan cenderung mengimplementasikan niat mereka dalam menghadapi kesulitan.

Orang yang berorientasi pada negara fokus pada keadaan emosional mereka. Mereka ragu-ragu, sering berjuang untuk berkomitmen pada pilihan mereka dan lebih sering mengabaikan komitmen mereka.

Kami mensurvei kohort yang terdiri dari 723 peserta, yang darinya kami memilih 60 orang yang paling berorientasi pada tindakan dan 60 orang yang paling berorientasi pada negara bagian untuk ambil bagian dalam eksperimen utama. Para peserta menjalani serangkaian tugas kognitif, dengan pilihan berisiko rendah.

Misalnya, kami menguji persepsi sederhana mereka (apakah awan titik-titik bergerak ke kiri atau ke kanan) dan preferensi (yang mana dari dua makanan ringan yang ingin Anda makan).

Kami membandingkan proses kognitif berikut antara kedua kelompok:

kecepatan pemrosesan bukti (seberapa cepat Anda dapat memperoleh informasi baru);
kehati-hatian keputusan (berapa banyak yang perlu Anda ketahui untuk berkomitmen pada suatu pilihan);
bias awal (seberapa banyak pilihan dipengaruhi oleh beberapa pengetahuan sebelumnya);
sensitivitas metakognitif (seberapa akurat Anda dapat menilai kebenaran pilihan Anda);
bias metakognitif (seberapa yakin Anda tentang keputusan Anda).

Apa yang kami temukan?

Satu-satunya perbedaan dalam kedua kelompok, di semua eksperimen, adalah bahwa orang-orang yang berorientasi pada tindakan lebih percaya diri dalam pilihan mereka. Tidak ada perbedaan dalam akurasi, kecepatan, kehati-hatian, bias atau sensitivitas. Kelompok yang berorientasi pada tindakan lebih percaya diri, meskipun tidak dengan cara apa pun lebih baik, lebih cepat, atau lebih akurat.

Tentu saja itu bisa tampak berlebihan, dan terkadang melemahkan, ketika Anda bahkan tidak dapat memutuskan apa yang harus Anda makan untuk makan siang. Keragu-raguan dapat menghambat kemampuan kita untuk mengejar tujuan kita. Misalnya, olahraga menjadi sulit jika setiap pagi kita menebak-nebak diri sendiri dan sengaja tetap di tempat tidur.

Tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa orang yang ragu-ragu sama sekali tidak lebih buruk dalam membuat pilihan. Kami dapat memproses bukti secepat dan memanfaatkan pengetahuan sebelumnya sama efektifnya dengan orang-orang yang tegas (dan pertimbangan yang cermat dapat membuahkan hasil ketika membuat pilihan yang mengubah hidup, seperti memilih universitas atau membeli rumah – bahkan jika, sebagai milenial, ini hanya masalah dalam teori).

Menjadi kurang atau lebih percaya diri dari pilihan yang telah dibuat tidak dapat mempengaruhi hasil. Namun hal itu dapat mempengaruhi masa depan. Orang-orang yang berorientasi pada negara kurang yakin apakah pilihannya benar, yang membuat mengejar tujuan kita menjadi tantangan yang jauh lebih besar.

Sangat mudah untuk melihat bagaimana hal ini dapat berhubungan dengan hal-hal seperti mempersiapkan ujian, berolahraga, atau mempelajari keterampilan baru. Jika Anda memiliki kepercayaan diri yang rendah bahwa Anda membuat kemajuan yang berarti, itu dapat menghambat latihan rutin.

Alasan untuk kesenjangan kepercayaan ini belum dapat dijelaskan dengan benar. Tetapi beberapa penelitian menunjukkan adanya hubungan dengan bagaimana orang mengatur emosi mereka. Kesenjangan kepercayaan ini mungkin menjadi alasan mengapa beberapa orang berhasil sementara yang lain tidak.

Alih Bahasa : Elvira Yusnita S Pd MM

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan