Pernikahan Mengekang Israel : Wanita Dibebaskan Setelah ‘dirantai’ Dalam Pernikahannya selama 22 tahun

BerandaNewsPernikahan Mengekang Israel : Wanita Dibebaskan Setelah 'dirantai' Dalam Pernikahannya selama 22...

Published:

‘MEREKA MENGAMBIL KEBEBASAN DAN RAHIMNYA, DAN TIDAK MEMBERINYA APA-APA’

JAKARTA, GESAHKITA COM—Mantan suami Tamar melarikan diri ke AS untuk menghindari pembayaran tunjangan anak dan menolak untuk menceraikannya, mencegahnya memulai hubungan baru dan memiliki lebih banyak anak

Setelah lebih dari dua dekade hidup “dirantai” dengan suaminya, seorang wanita yang diidentifikasi sebagai Tamar diberikan perceraian minggu ini, akhir yang lebih pahit daripada manis untuk salah satu kasus penolakan perceraian yang berlarut-larut di Israel, menurut organisasi yang mewakilinya melalui banyak proses hukumnya.

“Ada kegembiraan besar bercampur dengan rasa sakit yang luar biasa selama bertahun-tahun Tamar hilang di mana dia bisa mengembangkan hubungan baru, membawa lebih banyak anak ke dunia dan  terutama bebas,” kata Orit Lahav, CEO organisasi Mavoi Satum, yang berarti “jalan buntu” dalam bahasa Ibrani, yang mewakili Tamar dan wanita lain yang menolak perceraian.

Tamar adalah nama samaran karena wanita tersebut diminta untuk menjaga privasi saat membagikan ceritanya. Meskipun dia memberikan penjelasan tentang cobaan beratnya melalui organisasi, Tamar tidak akan berbicara langsung kepada The Times of Israel dilansir gesahkita.

Tamar ditetapkan sebagai wanita “dirantai” selama 22 tahun. Dalam Yudaisme, wanita “dirantai”, atau agunot , adalah wanita yang suaminya menolak untuk menceraikan mereka atau mendapatkan dalam bahasa Ibrani — atau secara fisik tidak mampu, meninggalkan mereka dalam keadaan limbo yang tragis, tidak benar-benar menikah tetapi tidak mampu. untuk melanjutkan dengan baik.

Di Israel, di mana hanya ada pernikahan atau perceraian agama, para wanita ini juga terjebak secara hukum, berpotensi menghadapi hukuman tertentu dalam proses perceraian di masa depan jika mereka memiliki hubungan romantis dengan pria lain, karena ini secara teknis merupakan perzinahan.

Mereka juga tidak dapat memiliki anak dengan pria lain, karena anak-anak itu akan dianggap tidak sah menurut hukum Yahudi, yang melarang mereka menikah dalam hampir semua keadaan.

Menurut Mavoi Satum, status “dirantai” terjadi pada sekitar satu dari setiap lima wanita Israel yang meminta cerai, biasanya sebagai taktik pemerasan selama proses perceraian, meskipun umumnya penolakan ini berlangsung dalam waktu yang relatif singkat, dari beberapa bulan hingga satu tahun. atau dua. Meskipun tidak pernah terdengar, penolakan 22 tahun sangat tidak biasa.

Di bawah interpretasi kepala rabbi Israel, serta sebagian besar otoritas hukum Yahudi, tidak ada cara untuk membubarkan pernikahan yang sah secara hukum tanpa persetujuan suami.

Pengadilan rabinik dapat menjatuhkan sanksi, termasuk hukuman penjara, kepada suami yang diakui menolak memberikan perceraian agama, tetapi mereka tidak dapat memaksa mereka untuk memberikannya.

Tangan rabi semakin terikat jika suami yang menolak perceraian melarikan diri dari negara itu, menempatkan mereka di luar yurisdiksi Israel, seperti halnya dengan Tamar.

“Mereka mengambil kebebasannya, mereka mengambil rahimnya, dan tidak memberikan imbalan apa pun,” Batya Cohen, pengacara dari Mavoi Satum yang mewakili Tamar, mengatakan kepada The Times Israel dialihbahasakan oleh gesahkita.

Tamar dan mantan suaminya menikah pada tahun 1998 dan tidak lama kemudian dia melahirkan putri mereka.

Menurut sebuah akun dari Tamar, pernikahan – yang mantan suaminya tidak pernah terlalu antusias – hancur relatif cepat. Suaminya sering kasar secara verbal, menolak untuk membayar setengah dari biaya hidup mereka dan kebanyakan tidur di rumah orang tuanya, meninggalkan dia untuk merawat anak mereka sendirian.

Setelah beberapa bulan ini, Tamar mengajukan gugatan cerai dan menggugat mantan suaminya untuk tunjangan anak pada akhir 1999.

Sehari sebelum sidang pertama mereka, dia melarikan diri ke Amerika Serikat dan tampaknya telah tinggal di sana sejak itu.

Pada tahun 2000, pengadilan keluarga memutuskan bahwa Tamar berhak atas tunjangan anak, dan tahun itu pengadilan rabi juga memutuskan bahwa suaminya saat itu harus memberinya hadiah . Kedua putusan ini sebagian besar diperdebatkan karena dia tidak lagi berada di dalam negeri dan di luar yurisdiksi masing-masing.

Orit Lahav, CEO organisasi Mavo’i Satum, yang mengadvokasi atas nama perempuan yang telah ditolak perceraiannya, dalam sebuah foto tak bertanggal. (Asosiasi Pengacara Israel)

Menurut pengacara Tamar, selama bertahun-tahun perwakilan pengadilan kerabian menghubungi mantan suaminya untuk membujuknya agar memberinya perceraian tetapi tidak berhasil. Tamar akhirnya menawarkan untuk membatalkan semua persyaratan, termasuk permintaannya untuk tunjangan anak, sebagai ganti perceraian, tetapi dia tetap menolak.

Meskipun dia tidak dapat memulai hubungan romantis baru atau memiliki anak tambahan, tanpa menanggung risiko konsekuensi hukum dan agama, suami Tamar saat itu dapat melakukan keduanya. Dia menemukan pasangan baru dan memiliki setidaknya satu anak bersamanya, menurut pengacaranya.

Karena masalah yurisdiksi, kasus Tamar sebagian besar dipandang sebagai penyebab yang hilang dan mendekam di pengadilan sipil dan rabi selama bertahun-tahun. Dan tiba-tiba minggu ini, pengacara Tamar menerima telepon.

“Rabi Asher Ehrentreu (dari Divisi Pengadilan Kerabian untuk Agunot) menelepon dan berkata, ‘Saya terima.’ Itu ditandatangani tanpa syarat,” kata Cohen.

Menurut Mavoi Satum, seorang rabi lokal Amerika telah meyakinkan mantan suami Tamar untuk mengabulkan perceraian. “Dan hanya itu,” kata Cohen.

Tamar sekarang berusia 50-an, tinggal di daerah Yerusalem, dan putrinya secara hukum sudah dewasa.

Mavoi Satum mengatakan Tamar sedang mempertimbangkan untuk menggugat mantan suaminya di pengadilan sipil untuk ganti rugi. Ini termasuk tunjangan anak yang ditolaknya dan untuk penderitaannya sebagai aguna, yang telah ditegakkan oleh pengadilan sipil Israel sebagai penyebab yang sah untuk ganti rugi.

Cohen menambahkan bahwa “tidak ada uang di dunia yang cukup untuk mengkompensasinya selama bertahun-tahun yang dia ambil darinya dan untuk haknya atas tubuhnya, yang juga diambil darinya dalam hal membawa anak-anak lain ke dunia. Ini benar-benar diambil darinya.”

“Pengadilan rabi perlu melakukan introspeksi tentang bagaimana kehidupan seorang wanita dapat diambil darinya tanpa ampun karena hukum Yahudi. Kami tahu bahwa ada solusi dalam hukum Yahudi untuk fenomena ‘merantai’ wanita ini dan setiap hari bahwa pengadilan rabbi tidak menggunakan solusi itu adalah ketidakadilan yang mengerikan dan hillul hashem , ”kata Lahav, menggunakan istilah Yahudi yang berarti penodaan. atas nama Tuhan.

“Kami memberkati fakta bahwa Tamar sekarang menjadi wanita bebas hari ini dan berharap untuk hari ketika semua wanita yang ‘dirantai’ akan dibebaskan tanpa perlu menunggu lebih dari dua dekade,” katanya.

Sumber Israel Times

alih bahsa gesahkuta

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra