selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
News, World  

Vietnam dan Filipina menandatangani perjanjian keamanan di Laut Cina Selatan yang disengketakan

foto sumber aljazeera

Vietnam dan Filipina menandatangani perjanjian keamanan di Laut Cina Selatan yang disengketakan

JAKARTA, GESAHKITA COM—Vietnam dan Filipina telah sepakat untuk bekerja sama dalam bidang keamanan maritim di Laut Cina Selatan, yang hampir seluruh wilayahnya diklaim oleh Beijing.

Kesepakatan tersebut, yang ditandatangani saat kunjungan kenegaraan Presiden Ferdinand Marcos Jr ke Hanoi pada hari Selasa, akan membuat penjaga pantai kedua negara bekerja sama untuk mencegah dan menangani insiden di perairan yang disengketakan.

Laut Cina Selatan merupakan pusat perselisihan teritorial antara Tiongkok, Filipina, dan negara-negara lain. Tiongkok mengklaim hampir seluruh perairan tersebut sebagai wilayah kedaulatannya, sementara Filipina, Vietnam, dan negara-negara Asia Tenggara lainnya mengklaim berbagai pulau, pulau kecil, terumbu karang, dan beting di sekitar pantai mereka.

Diperkirakan $5 triliun perdagangan internasional melewati perairan ini setiap tahunnya.

Ketegangan antara Filipina, sekutu Amerika Serikat, dan Tiongkok meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

Pada akhir tahun lalu, Filipina menuduh Tiongkok “mengerumuni” Terumbu Karang Whitsun di lepas pantainya. Tiongkok sendiri menuduh Filipina melakukan “provokasi” di Second Thomas Shoal yang disengketakan di mana Manila mengeluhkan penggunaan meriam air, laser tingkat militer, dan manuver pemblokiran berbahaya yang menyebabkan tabrakan kapal oleh penjaga pantai Tiongkok.

Awal bulan ini, Tiongkok mengadakan latihan militer di Laut Cina Selatan sementara AS dan Filipina melakukan latihan gabungan di perairan yang sama.  Bentrokan di laut lepas memicu kekhawatiran akan konflik yang lebih luas.

Mitra strategis

Vietnam dan Filipina telah menandatangani dua perjanjian mengenai “pencegahan insiden di Laut Cina Selatan” dan “kerja sama maritim” di antara penjaga pantai, kata seorang pejabat Vietnam.

Kesepakatan tersebut dapat membuat marah Beijing, terutama jika kesepakatan tersebut membuka jalan bagi kompromi di antara para penandatangan mengenai klaim mereka masing-masing.

Marcos mengatakan Vietnam adalah “satu-satunya mitra strategis Filipina” di Asia Tenggara, dan menekankan bahwa kerja sama maritim adalah landasan hubungan tersebut.

Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chinh mengatakan kunjungan Marcos telah membantu meningkatkan hubungan bilateral.

“Situasi dunia dan regional berkembang dengan cepat dan rumit dan oleh karena itu kita perlu bersatu dan bekerja sama lebih erat,” ujarnya.

Pemimpin kedua negara bertemu setelah para menteri luar negeri dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) bertemu di Laos dan “menggarisbawahi pentingnya implementasi penuh dan efektif” dari deklarasi perilaku di Laut Cina Selatan yang disepakati oleh blok tersebut dengan Tiongkok. pada tahun 2002 dan 2012.

“Kami menegaskan kembali pentingnya menjaga dan mendorong perdamaian, keamanan, stabilitas, keselamatan dan kebebasan navigasi di dan penerbangan di atas Laut Cina Selatan,” kata para menteri luar negeri dalam sebuah pernyataan.

Filipina dan Vietnam serta keduanya anggota ASEAN, yang telah berusaha menyepakati kode etik dengan Beijing terkait Laut Cina Selatan selama bertahun-tahun namun tidak membuahkan hasil.

Beberapa negara ASEAN mengemukakan ketegangan di Laut Cina Selatan, kata Menteri Luar Negeri Laos Saleumxay Kommasith kepada wartawan, yang menambahkan bahwa Laos berharap untuk melakukan pembacaan ketiga kode etik dengan Tiongkok “sesegera mungkin.”

“Hal ini akan menciptakan lingkungan di mana negara-negara anggota ASEAN, terutama negara-negara pengklaim, dan Tiongkok dapat membangun lebih banyak kepercayaan dan keyakinan,” katanya. “Apa pun yang terjadi di Laut Cina Selatan harus diselesaikan dengan cara damai melalui dialog dan konsultasi.”

Saleumxay mengatakan semua pihak yang memiliki klaim di Laut Cina Selatan perlu menghormati konvensi PBB mengenai hukum laut.

Berdasarkan konvensi tersebut, pengadilan yang didukung PBB pada tahun 2016 memutuskan bahwa klaim ekspansif Tiongkok tidak berdasar. Tiongkok mengabaikan keputusan tersebut .

Hubungan perdagangan

Perjanjian antara Filipina dan Vietnam mengenai kerja sama maritim disertai dengan upaya untuk meningkatkan hubungan perdagangan.

Kedua negara menandatangani komitmen perdagangan lima tahun mengenai ketahanan pangan, dan Vietnam setuju untuk memasok hingga 2 juta ton beras putih ke Filipina “di tengah dampak perubahan iklim, pandemi, dan peristiwa eksternal lainnya”.

Sebelum bertemu dengan para pemimpin politik Vietnam, Marcos bertemu dengan Pham Nhat Vuong, kepala Vingroup, konglomerat terbesar di Vietnam, pada hari Senin.

Keesokan harinya perusahaan mengumumkan bahwa unit mobil listriknya, VinFast, akan membuka jaringan bisnis di Filipina.

Berdasarkan pernyataan Vingroup, Marcos mengatakan Filipina dapat membantu produksi baterai untuk kendaraan listrik, berkat cadangan kobalt, tembaga, dan nikel yang dimilikinya.

Aljazeera