selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

Zachary Abuza : Kemenangan Jenderal Prabowo dalam Pemilu Memberikan Bayangan Panjang Bagi Asia Tenggara

Zachary Abuza : Kemenangan Jenderal Prabowo dalam Pemilu Memberikan Bayangan Panjang Bagi Asia Tenggara

JAKARTA, GESAHKITA COM—Prabowo Subianto telah mengklaim kemenangan besar dalam pemilihan presiden Indonesia, mengumpulkan hampir 60% suara dalam pemilihan umum minggu lalu, seperti yang diproyeksikan melalui “penghitungan cepat” pada exit poll.

Meskipun penghitungan resminya baru akan diumumkan pada bulan Maret,  selisih kemenangan yang besar antara Prabowo  melawan pesaingnya Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo, ditambah dengan penampilannya di pemilu daerah di seluruh Indonesia, sudah cukup untuk membuat kita yakin akan hasil pemilu nanti.

Karena Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk dan PDB terbesar di Asia Tenggara, pemilu di negara demokrasi muda ini penting bagi perkembangan demokrasi di seluruh kawasan.

Seperti pemilu nasional di Myanmar pada tahun 2020, Malaysia dan Filipina pada tahun 2022, serta Thailand pada tahun 2023, penyelenggaraan pemilu di Indonesia sangat baik.

Pejabat pemilu daerah telah memastikan aspek performatif demokrasi, termasuk pendirian tempat pemungutan suara nasional, pendaftaran partai dan kandidat, dan penghitungan suara cepat. Semua ini telah meningkatkan kepercayaan terhadap proses pemungutan suara.

Dalam kasus Indonesia, sekitar 5,7 juta petugas pemilu di Indonesia menyelenggarakan pemilu dengan lancar dan bebas kekerasan,  di seluruh nusantara  yang terdiri dari sekitar 17.000 pulau.

Namun ada beberapa alasan yang perlu dikhawatirkan.

Di Malaysia dan Thailand, terjadi masa ketidakstabilan pasca pemilu yang disebabkan oleh sulitnya membentuk pemerintahan. Dalam kasus yang pertama, hampir terdapat parlemen yang digantung sampai Agong (Raja)  turun tangan .

Thailand menyaksikan pemenang pemilu terbesar, Partai Move Forward, dihalangi oleh Senat yang ditunjuk militer untuk diizinkan membentuk  mayoritas pemerintahan . Dan tentu saja, di Myanmar, Liga Nasional Demokrasi (NLD) digulingkan melalui kudeta sebelum mereka dapat menduduki kursi Parlemen, pada bulan Februari 2021.

Dalam kasus Indonesia, Prabowo menang dengan meyakinkan pada pemilu 14 Februari, sehingga berhasil menggagalkan putaran kedua pada bulan Juni. Namun ia baru akan dilantik pada bulan Oktober, kecuali Parlemen menaikkan tanggalnya. Hal ini berarti akan ada masa kepresidenan yang lama dan Prabowo – yang tidak dikenal karena kesabarannya – akan berusaha sekuat tenaga.

Ada banyak pertukaran politik yang akan terjadi di Indonesia antara saat ini hingga bulan Oktober, terutama karena koalisi Prabowo saat ini hanya memiliki sekitar 33% kursi di badan legislatif nasional; Partai Gerindra miliknya   berada di posisi ketiga. Dia akan mencoba mengkooptasi partai-partai Islam yang berhaluan tengah dan konservatif dalam koalisi lawan-lawannya untuk membentuk mayoritas yang kuat.

Kemenangan Prabowo juga menunjukkan amnesia sejarah di wilayah tersebut.

Kalaupun ada yang diambil, itu bukan dari pemilu kali ini, melainkan dari pemilu presiden Filipina tahun 2022.

Dalam kontes tersebut, Ferdinand Marcos Jr. mencapai puncak  kampanye selama puluhan tahun  untuk menutupi sejarah kediktatoran dan kleptokrasi keluarganya. Ia menghindari keterlibatan dengan media arus utama, namun melakukan penyampaian pesan yang efektif dan penargetan mikro di media sosial, dan menampilkan “dokumenter” dan  film biografi nostalgia  tentang keluarga Marcos kepada para pemilih muda yang bernostalgia dengan pesanan keluarga.

Dengan 52% penduduk  berusia di bawah 40 tahun , mayoritas penduduk tidak memiliki ingatan tentang era Marcos, yang berakhir pada tahun 1986. Tim kampanye Prabowo mengikuti pedoman Marcos hingga menjadi T.

Prabowo, 72 tahun,  mengubah namanya sepenuhnya . Pada tahun 2014 dan 2019, ia berkampanye di stadion dan tampil berseragam di atas kuda jantan putih untuk menunjukkan citra bela diri dan berwibawa, seraya berjanji untuk kembali ke pemerintahan yang kuat.

Kali ini, ia berkampanye sebagai sosok mirip kakek yang menggemaskan dengan hoodie, dengan video viral TikTok yang menampilkan dirinya menari dengan canggung, dan video kucing. Terpilihnya Gibran Rakabuming Raka, putra Presiden Joko “Jokowi” Widodo yang berusia 36 tahun dan memiliki masa jabatan terbatas, mencerminkan hubungan dan pendampingan ayah-anak – yang jauh berbeda dari masa lalu Prabowo sebagai tersangka penjahat perang.

Suara pemuda adalah kuncinya.

Hampir 60% pemilih di Indonesia berusia di bawah 40 tahun, dan tidak ingat masa-masa Prabowo sebagai menantu Soeharto, komandan pasukan khusus di Timor Timur, dan mantan pemimpin militer yang diasingkan setelahnya. mengobarkan kerusuhan massal di Pecinan Jakarta pada Mei 1998.

Bagi daerah yang ingin melihat wajah-wajah baru, pemilu di Indonesia merupakan kembalinya masa lalu.

Marcos dibesarkan di istana Malacañang pada masa kediktatoran ayahnya.

Paetongtarn, putri Thaksin Shinawatra, kini memimpin partai Pheu Thai, dan generasi terakhir politisi Malaysia terus mendominasi berita utama di negara tersebut.

NLD terus didominasi oleh politisi dari Generasi 88, sementara Kamboja baru saja mengalami  transisi dinasti mereka ke  Hun Manet dan para pangeran lainnya.

Meskipun kemenangan Jokowi pada pemilu tahun 2014 mengantarkan kepemimpinan pasca-Orde Baru, kemenangan ini juga menandai pecahnya politik dinasti di Indonesia. Naiknya kekuasaan Prabowo, mantan menantu Soeharto, mencerminkan kembalinya keduanya.

Yang lebih membuat tidak nyaman bagi banyak pemilih, pencalonan Gibran sebagai wakil presiden mengubah Jokowi menjadi sekadar politisi dinasti,  sebuah noda.  pada warisan presiden populer ini.

Di Malaysia, terdapat kekhawatiran yang sangat besar mengenai “gelombang hijau” setelah pemilu tahun 2022, ketika partai Muslim konservatif PAS memenangkan jumlah kursi parlemen terbanyak.

Koalisi Perikatan Nasional yang merupakan oposisi telah meningkatkan wacana politik berbasis identitas melawan pemerintahan Anwar Ibrahim. PAS dan Bersatu, dua partai di Malaysia yang mode defaultnya adalah memainkan kartu ras dan agama, bersatu.

Di Indonesia, empat partai Islam telah memberikan suara secara konsisten dalam lima pemilu terakhir, memperoleh perolehan suara yang hampir sama seperti pada tahun 2019, yaitu sebesar 20,35%. Namun berbeda dengan Malaysia, mereka bukanlah sebuah blok pemungutan suara yang bersatu, apalagi bermitra dalam koalisi yang sama.

Selain itu, upaya ekstremis untuk menyebarkan disinformasi sebagian besar  gagal mendapatkan dukungan  , sementara kampanye itu sendiri relatif bebas dari  polarisasi retorika agama .

Anies yang selama ini mengandalkan politik identitas hanya memperoleh sekitar 22% suara. Jadi, meskipun politik identitas masih menjadi pemenang pemilu di Malaysia, yang bahkan pemerintahan multi-etnis Anwar menjadi kaki tangan dari suara Muslim konservatif, politik identitas justru menjadi hal yang mustahil di Indonesia.

Jokowi membuat preseden pendirian tenda besar dengan mendatangkan Prabowo sebagai Menteri Pertahanan. Demikian pula, apakah Prabowo dapat menjangkau para pesaingnya dengan semangat rekonsiliasi nasional. Namun Pita dan Move Forward menunjukkan betapa efektif dan pentingnya berfungsinya demokrasi jika terdapat oposisi yang kuat dan aktif di parlemen.

Meskipun Ganjar dan Anies mungkin tergoda untuk bergabung dengan pemerintah, tindakan mereka sebagai oposisi yang kuat ada manfaatnya.

Tentu saja ada kekhawatiran besar mengenai dampak kepresidenan Prabowo bagi masa depan demokrasi Indonesia, dimana kebebasan pers sudah terbelakang.

Dia terlibat dalam kejahatan perang dan dikeluarkan dari militer sehubungan dengan penculikan aktivis pro-demokrasi, tuduhan yang dia bantah. Prabowo dilarang memasuki Amerika Serikat karena catatan hak asasi manusianya, hingga ia menjadi Menteri Pertahanan pada tahun 2019. Pada pemilu awal tahun itu, ia sempat mengancam akan melepaskan pendukungnya untuk membatalkan hasil pemilu 2019.

Sebagai Menteri Pertahanan, ia terus melaksanakan program Bela Negara yang mengakibatkan hilangnya otoritas sipil militer pada tahun 1998-1999. Kebijakannya mengenai  keamanan dalam negeri , khususnya di Papua yang bergolak, masih sangat meresahkan.

Walaupun cenderung otoriter, ia mungkin dibatasi oleh terbatasnya dukungan rakyat, tingginya tingkat kepuasan publik terhadap demokrasi, dan terbatasnya dukungan parlemen.

Ada banyak orang di militer yang juga tidak mempercayainya, karena rekam jejaknya, temperamennya, dan  lemahnya manajemen  Kementerian Pertahanan. Militer kini dipandang sebagai penjamin demokrasi, sangat berbeda dengan Thailand.

Dan seperti yang ditulis oleh analis Filipina Richard Heydrian dalam  Journal of Democracy , meskipun ada kekhawatiran serupa mengenai demokrasi yang tidak liberal di bawah pemerintahan Marcos, sejauh ini belum ada langkah melalui undang-undang atau proses peradilan yang dapat melemahkan demokrasi.

Ada kekhawatiran yang jauh lebih besar mengenai demokrasi di Thailand karena elit politik dan militer terus bergantung pada badan-badan yang tidak melalui proses pemilihan sebagai pengawas politik pemilu.

Harus ada kekhawatiran mengenai munculnya demokrasi tidak liberal di Indonesia.

Namun untuk saat ini, masyarakat Indonesia harus merasa puas dengan kemajuan yang telah mereka capai.

Sejak Prabowo menghasut kerusuhan di kawasan Glodok di Jakarta pada tahun 1998, negara ini telah menyelenggarakan enam pemilu nasional, yang mengkonsolidasikan supremasi hukum di setiap pemilu. Dan hal ini penting bagi kawasan.

Zachary Abuza adalah profesor di National War College di Washington dan asisten di Universitas Georgetown. Pandangan yang dikemukakan di sini adalah pendapatnya sendiri dan tidak mencerminkan posisi Departemen Pertahanan AS, National War College, Universitas Georgetown, atau BenarNews.

Sumber EuroAsia Review News Analisis alih bahasa gesahkita