selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
Asia  

Blinken mengatakan AS memegang teguh komitmen yang kuat untuk membela Filipina

PHOTO CREDITED AFP

Blinken mengatakan AS memegang teguh komitmen yang kuat untuk membela Filipina

MANILA, GESAHKITA COM—Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat memegang teguh komitmennya yang “kuat” untuk membela sekutu lamanya, Filipina, dari serangan bersenjata di Laut Cina Selatan.

Kunjungan Blinken ke Manila adalah yang kedua sejak Presiden Filipina Ferdinand Marcos menjabat pada tahun 2022 dan merupakan bagian dari tur singkat Asia untuk memperkuat dukungan AS terhadap sekutu regional yang melawan Tiongkok.

Beijing mengklaim hampir seluruh wilayah Laut Cina Selatan, mengesampingkan klaim-klaim yang bersaing dari beberapa negara Asia Tenggara, termasuk Filipina, dan keputusan internasional yang menyatakan pendiriannya tidak berdasar.

Janji pertahanan baru Blinken menyusul insiden baru-baru ini yang melibatkan kapal Filipina dan Tiongkok di dekat terumbu karang yang disengketakan di lepas pantai negara Asia Tenggara tersebut, termasuk tabrakan.

“Saluran air ini penting bagi Filipina, bagi keamanannya, bagi perekonomiannya, namun juga penting bagi kepentingan kawasan, Amerika Serikat, dan dunia,” kata Blinken pada konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Filipina, Enrique. manalo.

“Itulah sebabnya kami mendukung Filipina dan memegang teguh komitmen pertahanan kami yang kuat, termasuk berdasarkan perjanjian pertahanan bersama.”

Setelah pernyataan Blinken, Tiongkok mengatakan Amerika Serikat “tidak punya hak” untuk ikut campur di Laut Cina Selatan.

“Amerika Serikat bukan pihak dalam masalah Laut Cina Selatan dan tidak berhak ikut campur dalam masalah maritim antara Tiongkok dan Filipina,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Lin Jian pada konferensi pers rutin.

Kunjungan Blinken dilakukan menjelang pertemuan trilateral di Washington bulan depan antara Presiden AS Joe Biden, Marcos, dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

Saat mengumumkan pertemuan puncak tiga pihak dengan sekutu Asia-Pasifik, Sekretaris Pers Gedung Puth Karine Jean-Pierre mengatakan para pemimpin akan mendorong “visi bersama untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”.

Dalam pertemuannya dengan Marcos, Blinken mengatakan aliansi antara Amerika Serikat dan Filipina “lebih dari solid” dan merupakan “prioritas mutlak bagi Presiden Biden”.

Para pejabat tinggi AS telah berulang kali mengatakan bahwa “serangan bersenjata” terhadap kapal-kapal publik, pesawat terbang, angkatan bersenjata, dan penjaga pantai Filipina akan mengacu pada perjanjian pertahanan bersama AS-Filipina tahun 1951 yang mewajibkan Washington untuk membela sekutunya.

Marcos telah menyatakan “kekhawatiran besar” atas konfrontasi baru-baru ini yang memicu perselisihan diplomatik antara Manila dan Beijing.

Menjelang pertemuannya, Blinken mengunjungi pabrik semikonduktor. Dia menggambarkan Filipina sebagai “mitra yang semakin penting” dalam memastikan rantai pasokan chip yang “berketahanan”.

Amerika Serikat berupaya memperkuat keunggulannya dalam industri chip baik atas dasar keamanan nasional maupun dalam menghadapi persaingan dari Tiongkok.

‘Memajukan aliansi’

Beijing menuduh Washington menggunakan Filipina sebagai “pion” dalam sengketa Laut Cina Selatan dan berbagai terumbu karang.

Tiongkok mengerahkan kapal-kapal untuk berpatroli di jalur air yang sibuk dan telah membangun pulau-pulau buatan yang telah dimiliterisasi untuk memperkuat klaimnya.

Manalo mengatakan pada konferensi pers bahwa dia telah menekankan kepada Blinken pentingnya “investasi AS yang lebih besar untuk meningkatkan kemampuan pertahanan dan penegakan hukum sipil”.

Kunjungan Blinken bertujuan untuk “memperkuat aliansi”, kata Renato Cruz De Castro, profesor studi internasional di Universitas De La Salle di Manila.

Marcos kemungkinan juga akan tertarik untuk mendengar dari Blinken apa saja “titik pemicu” bagi Amerika Serikat untuk menerapkan perjanjian pertahanan bersama mereka, kata Herman Kraft, seorang profesor ilmu politik di Universitas Filipina.

Hubungan antara Washington dan Manila bermasalah di bawah kepemimpinan mantan presiden Rodrigo Duterte, yang beralih ke Tiongkok.

Namun, sejak Marcos mengambil alih kekuasaan, ia berupaya memperdalam kerja sama dengan Amerika Serikat dan negara-negara tetangga di kawasan, sambil menentang agresi Tiongkok terhadap kapal-kapal Filipina di Laut Cina Selatan.

The peninsula Qatar alih bahasa gesahkita com