selamat idul fitri selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
Edu, News  

Para ilmuwan menemukan nutrisi yang dapat melindungi otak Anda seiring bertambahnya usia

Para ilmuwan menemukan nutrisi yang dapat melindungi otak Anda seiring bertambahnya usia

JAKARTA, GESAHKITA COM—-Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Nebraska-Lincoln dan Universitas Illinois di Urbana-Champaign menemukan bahwa nutrisi tertentu mungkin memainkan peran penting dalam mendorong penuaan otak yang sehat. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal npj Aging menunjukkan bahwa komponen makanan tertentu dapat membantu menjaga fungsi kognitif dan kesehatan otak seiring bertambahnya usia.

Seiring bertambahnya usia, penurunan kognitif dan penurunan kesehatan otak merupakan masalah umum. Para peneliti telah lama mempelajari berbagai faktor yang berkontribusi terhadap penuaan otak, termasuk genetika, gaya hidup, dan pengaruh lingkungan.

Meskipun banyak yang diketahui tentang faktor-faktor risiko yang mempercepat penuaan otak, pemahaman tentang faktor-faktor yang mungkin mencegah atau mengurangi penurunan kognitif masih kurang.

Dalam studi baru mereka, para peneliti bertujuan untuk mengisi kesenjangan tersebut dengan berfokus pada potensi efek perlindungan dari nutrisi tertentu, terinspirasi oleh manfaat yang diketahui dari diet Mediterania, yang mencakup asam lemak tak jenuh ganda, antioksidan, dan nutrisi penting lainnya dalam jumlah tinggi.

“Bidang baru Ilmu Saraf Kognitif Nutrisi bertujuan untuk mengungkap makanan dan nutrisi spesifik yang meningkatkan kesehatan otak sepanjang masa hidup,” kata penulis studi Aron Barbey, direktur Pusat Otak, Biologi dan Perilaku dan Profesor Mildred Francis Thompson University di University of Nebraska-Lincoln.

“Inti dari upaya ini adalah penemuan profil nutrisi yang dapat ditargetkan dalam intervensi nutrisi yang dirancang untuk meningkatkan kesehatan otak. Penelitian kami berkontribusi pada upaya ini, dengan mengidentifikasi profil nutrisi utama yang dapat memperlambat penurunan kognitif pada orang lanjut usia, dan menawarkan jalan yang menjanjikan dalam merancang intervensi nutrisi untuk mendorong penuaan otak yang sehat.”

Penelitian ini melibatkan 100 orang dewasa lanjut usia yang sehat, berusia 65 hingga 75 tahun, yang merupakan bagian dari kohort Studi Penuaan Otak Illinois. Para peserta ini sehat secara neurologis, tidak memiliki gangguan kognitif, dan belum pernah terlibat dalam pelatihan kognitif atau studi intervensi diet sebelumnya. Para peneliti mengecualikan individu dengan kondisi yang dapat mempengaruhi hasil, seperti stroke atau penyakit kejiwaan yang baru saja terjadi.

Peserta menjalani serangkaian tes pencitraan otak yang komprehensif, termasuk pemindaian MRI untuk menilai struktur, fungsi, dan metabolisme otak. Para peneliti menggunakan pemindai Siemens Magnetom 3T Trio untuk mengumpulkan gambar resolusi tinggi dari otak peserta. Gambar-gambar ini membantu mengukur volume otak, integritas materi putih, dan konektivitas fungsional.

Selain itu, sampel plasma puasa dikumpulkan untuk menganalisis biomarker nutrisi. Fokusnya adalah pada tiga kelas utama nutrisi: asam lemak, karotenoid, dan vitamin.

Kromatografi cair kinerja tinggi dan kromatografi gas digunakan untuk mengukur konsentrasi nutrisi ini dalam darah. Profil nutrisi kemudian dibandingkan dengan data pencitraan otak untuk mengidentifikasi pola yang terkait dengan penuaan otak yang lebih sehat.

Para peneliti mengidentifikasi dua fenotipe penuaan otak yang berbeda: Penuaan yang Dipercepat dan Penuaan yang Tertunda. Peserta dalam kelompok Penuaan Tertunda memiliki volume otak yang lebih besar, integritas materi putih yang lebih besar, konsentrasi metabolit otak yang lebih tinggi, dan konektivitas fungsional yang lebih baik dibandingkan dengan peserta dalam kelompok Penuaan yang Dipercepat.

Temuan ini menunjukkan bahwa fenotip Penuaan Tertunda ditandai dengan struktur dan fungsi otak yang lebih sehat.

Dalam hal profil nutrisi, kelompok Penuaan Tertunda memiliki konsentrasi nutrisi spesifik yang lebih tinggi yang diketahui bermanfaat bagi kesehatan otak.

Hal Ini termasuk asam lemak tak jenuh ganda seperti EPA (asam eicosapentaenoic) dan ALA (asam alfa-linolenat), asam lemak tak jenuh tunggal seperti asam vaksinat dan asam gondoat, karotenoid seperti lutein dan zeaxanthin, serta vitamin termasuk Vitamin E dan kolin.

Nutrisi ini dikenal dengan sifat anti-inflamasi dan antioksidannya, yang membantu melindungi otak dari stres oksidatif dan mendukung kesehatan sel.

Studi ini juga menemukan bahwa individu dalam kelompok Penuaan Tertunda memiliki kinerja lebih baik dalam tes kognitif yang mengukur kecerdasan, fungsi eksekutif, dan memori. Korelasi antara profil nutrisi, kesehatan otak, dan kinerja kognitif menggarisbawahi potensi intervensi nutrisi yang ditargetkan untuk mendorong penuaan otak yang lebih sehat.

“Penelitian kami didasarkan pada penelitian sebelumnya dalam beberapa cara,” jelas Barbey.

“Pertama, hal ini adalah salah satu penelitian terbesar dan terlengkap yang menggunakan biomarker berbasis darah untuk menyelidiki hubungan antara pola makan dan kesehatan otak.

Kedua, hal ini melampaui tes kognitif tradisional dengan menggunakan ukuran neuroimaging multimodal. Ini memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang kesehatan otak, yang mencakup ukuran struktur, fungsi, dan metabolisme otak.

Terakhir, penelitian ini lebih dari sekadar berfokus pada nutrisi tunggal dan mengidentifikasi profil nutrisi spesifik yang terkait dengan penuaan otak yang lebih lambat.”

Meskipun penelitian ini memberikan wawasan yang berharga, penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, penelitian ini bersifat cross-sectional, artinya penelitian ini memberikan gambaran singkat data pada satu titik waktu tertentu.

Studi jangka panjang diperlukan untuk lebih memahami bagaimana asupan nutrisi mempengaruhi penuaan otak seiring waktu. Selain itu, ukuran sampelnya relatif kecil dan sebagian besar terdiri dari peserta Kaukasia, sehingga membatasi kemampuan generalisasi temuan pada populasi lain.

Penelitian di masa depan harus fokus pada kelompok yang lebih besar dan lebih beragam untuk memvalidasi hasil ini. Penting juga untuk melakukan uji coba terkontrol secara acak untuk menentukan efektivitas intervensi nutrisi tertentu dalam meningkatkan kesehatan otak.

Selain itu, meskipun penelitian ini mengidentifikasi nutrisi utama yang terkait dengan penuaan otak yang lebih sehat, mekanisme yang mendasari efek nutrisi ini memerlukan eksplorasi lebih lanjut.

“Bukti terbaru dalam Nutritional Cognitive Neuroscience menunjukkan bahwa banyak aspek nutrisi – mulai dari pola makan hingga nutrisi tertentu – memengaruhi struktur dan fungsi otak, dan oleh karena itu memiliki implikasi besar untuk memahami sifat penuaan otak yang sehat,” kata Barbey.

“Memang benar, Kantor Penelitian Gizi di Institut Kesehatan Nasional (NIH) baru-baru ini meluncurkan rencana strategis 10 tahun untuk mempercepat penelitian nutrisi secara signifikan demi kesehatan yang optimal. Pekerjaan kami secara langsung selaras dengan inisiatif NIH ini, yang bertujuan untuk menyumbangkan wawasan berharga tentang bagaimana pola makan memengaruhi kesehatan otak dan fungsi kognitif sepanjang hidup.”

Penelitian bertajuk “ Investigasi biomarker nutrisi penuaan otak yang sehat: studi pencitraan otak multimodal ,” ditulis oleh Christopher E. Zwilling, Jisheng Wu, dan Aron K. Barbey.