hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

Agro Solution Petrokimia Gresik: Instruksi Presiden Untuk Peningkatan Produktivitas Pertanian

JAKARTA, GESAHKITA COM– Direktur Operasi dan Produksi Petrokimia Gresik Digna Jatiningsih dalam keterangan tertulis mengatakan tujuan program Agro Solution adalah peningkatan produktivitas hasil pertanian, dalam rangka mendongkrak kesejahteraan petani melalui pendampingan komprehensif dari hulu hingga hilir.

Hal tersebut ia katakana menyusul telah  ditandatanganinya  nota kesepahaman (MoU) oleh Anak usaha PT Pupuk Indonesia (Persero), Petrokimia Gresik dengan program pendampingan pertanian Agro Solution bersama mitra perwakilan di Gresik, Jawa Timur, Jumat (5/2).

Diungkapkan Digna, selama ini petani masih berhadapan pada banyak kendala dalam menjalankan usahanya, seperti rendahnya produktivitas pertanian, harga agro-input (pupuk, pestisida, benih dan lainnya) tidak terjangkau, minimnya akses ke lembaga keuangan, harga jual hasil panen cenderung turun ketika panen raya, belum terlindunginya petani dari risiko gagal panen, infrastruktur yang terbatas, serta kendala lainnya.

Untuk itu, jelasnya, “ Petrokimia Gresik bersama mitra bakal melakukan pendampingan intensif bagi petani dengan memberikan jaminan pasokan sarana produksi, memfasilitasi akses pendanaan serta pemasaran hasil pertanian dengan melibatkan stakeholder lainnya (Perbankan/Penyedia Permodalan, Asuransi Pertanian, Penyedia Agro Input dan Off Taker produk pertanian).

Menurut Digna, “Petrokimia Gresik bertugas dalam penyediaan pupuk berkualitas, penyediaan pestisida, kawalan budidaya, uji tanah oleh Mobil Uji Tanah (MUT), serta kawalan pengendalian HPT (Hama dan Penyakit Tanaman),”

Tercatat  bahwa dalam program yang diinisasi Pupuk Indonesia, Petrokimia Gresik mendapatkan amanah pendampingan Agro Solution pada 2021 seluas 16 ribu hektare dan penjualan produk pupuk nonsubsidi sejumlah 8 ribu ton yang terdiri dari 4.800 ton NPK nonsubsidi dan 3.200 ton Urea nonsubsidi.

Implementasinya, lanjut Digna, Petrokimia Gresik bekerja sama dengan 47 mitra dengan potensi areal tanam sebesar 25.346 ha atau 158 persen dari target. Sedangkan hingga 28 Februari 2021 luas tanam yang sudah terealisasi sebesar 2.629,86 hektare atau 17 persen. Petrokimia Gresik mengawali program ini di lahan seluas 108 hektare di Desa Pringgabaya Utara, Kecamatan Pringgabaya, Kabupaten Lombok Timur, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dengan tanaman jagung pada 9 Januari 2021 lalu.

“Melalui program ini, kita juga mengedukasi petani untuk tidak bergantung pada pupuk subsidi. Pupuk non-subsidi dengan komposisi yang tepat mamlu meningkatkan produktivitas sekaligus kesejahteraan petani,”cetusnya.

Disebutnya, ada enam perwakilan mitra yang ikut menandatangani MoU pada kesempatan ini antara lain PT Ijo Sidho Agro (Ngawi), CV Kembar Jaya (Jombang), PT Srikandi Kriya Madani (Bondowoso), CV Sucses Agro Mandiri (Madiun), PT TaniJoy Agriteknologi Nusantara-Fintech (Jakarta), dan PT Murni Sri Jaya (Sragen).

Selain itu dalam keterangan tertulisnya ini, ia juga menyebut, “Agro Solution mengusung konsep usaha pertanian dari hulu hingga hilir, sehingga program ini menguatkan program Solusi Agroindustri, khusunya upaya menjaga kedaulatan pangan nasional di tengah pandemi Covid-19,”

Dalam kesempatan yang sama Petrokimia Gresik menandatangani Joint Business Planning (JBP) Retail Management atau Customer Centric Model (CCM). Digna menjelaskan CCM merupakan salah satu program inovasi Petrokimia Gresik untuk meningkatkan penjualan pupuk nonsubsidi di pasar retail dengan menyediakan pupuk berkualitas serta nutrisi yang sesuai dengan kebutuhan tanaman.

Dijelaskan Digna, “CCM adalah strategi pendekatan pemasaran dan penjualan yang fokus terhadap kebutuhan dan keinginan konsumen untuk meningkatkan market share produk,”

Agro Solution ini adalah peningkatan produktivitas hasil pertanian

Bukan sampai disitu saja, dikatakannya bahwa Program ini, berfokus pada kemitraan strategis dengan distributor, kios dan petani serta membangun kekuatan digital dalam rantai pasok produk pupuk serta memberikan pelayanan ekstra kepada pelanggan.

Untuk tahap pertama terdapat 98 distributor yang tergabung. Sedangkan lima perwakilan distributor dalam penandatangan adalah Koperasi Karyawan Keluarga Besar Petrokimia Gresik (K3PG), Petrosida Gresik, Perusahaan Perdagangan Indonesia, CV Surya Abadi, dan CV Kamulyaning Abadi.

Ia juga mengatakan, pogram ini diinisasi untuk meningkatkan penjualan pupuk non-subsidi. Mengingat Petrokimia Gresik tidak boleh bergantung pada penjualan pupuk subsidi yang alokasi dari pemerintah cenderung menurun tiap tahunnya secara nasional.

Terkait hal tersebut, bahwa  CCM berupaya meningkatkan sistem manajemen distributor excellence, memperkuat hubungan dengan distributor, retailer dan petani; memberikan input produk yang dibutuhkan oleh customer; serta standarisasi model bisnis untuk distributor dan retailer; mendapatkan masukan dari customer.

Sebab menurut nya, “Target penjualan pupuk non-subsidi project CCM sebesar 179.200 ton, dengan rincian Urea nonsubsidi 32 ribu ton dan NPK non-subsidi 147.200 ton. Sedangkan realisasi penjualan sampai dengan 28 Februari 2021 mencapai 22.672,6 ton atau 13 persen.”

“Kami meyakini melalui program ini kami akan menjadi market leader dan dominant player di sektor agroindustri,” tukasnya.

Sementara itu, Komisaris PT Srikandi Kriya Madani, Suprapedi berpendapat program Agro Solution merupakan terjemahan dari instruksi Presiden terkait peningkatan produktivitas pertanian. Agro Solution ini akan dijadikan sebagai role model untuk diterapkan lebih luas lagi. Untuk itu ia mengaku bakal mendukung program Agro Solution Petrokimia Gresik.

“Saya siap berperan aktif dalam pengelolaan pertanian yang efektif dan efisien dalam peningkatan produktivitas pertanian melalui Agro Solution. Program ini harus dipercepat sehingga semakin banyak petani yang akan merasakan manfaatnya,”tegasnya.(irfan/pur)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *