selamat idul fitri selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
News, World  

Protes Barat Pada G20 Atas Invasi Rusia Ke Ukraina

WASHINGTON, GESAHKITA COM – Negara-negara Barat sedang bersiap untuk menggelar aksi walk-out terkoordinasi dan penghinaan diplomatik lainnya untuk memprotes invasi Rusia ke Ukraina pada pertemuan para menteri keuangan G20 hari Rabu di Washington, kata para pejabat mereka.
Sementara beberapa di ibu kota Barat berpendapat bahwa tindakan Rusia harus berarti dikeluarkan dari pertemuan global, itu bukan pandangan yang dimiliki oleh negara-negara lain di Kelompok 20 ekonomi besar, termasuk China dan Indonesia, yang memimpin kelompok itu tahun ini.
Dilansir Zawya com dialih bahasa GESAHKITA bahwa, Moskow mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa Menteri Keuangan Anton Siluanov akan memimpin delegasi Rusia pada pembicaraan tersebut meskipun ada protes berulang kali oleh diplomat Barat bahwa mereka tidak dapat melanjutkan seperti biasa selama perang di mana ribuan warga sipil tewas dalam pemboman oleh pasukan Rusia.
“Selama dan setelah pertemuan kami pasti akan mengirimkan pesan yang kuat dan kami tidak akan sendirian dalam melakukannya,” kata sumber pemerintah Jerman, menuduh Rusia memulai konflik yang juga telah membuat harga pangan dan energi dunia melonjak.
Menteri Keuangan AS Janet Yellen berencana untuk menghindari sesi G20 yang diikuti oleh pejabat Rusia di sela-sela pertemuan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.
Tapi Yellen akan menghadiri sesi pembukaan tentang perang Ukraina terlepas dari partisipasi Rusia, kata seorang pejabat Departemen Keuangan AS.
Sementara, Menteri keuangan Inggris Rishi Sunak juga tidak akan menghadiri sesi G20 tertentu, kata sumber pemerintah Inggris kepada Reuters.
Dan seorang pejabat kementerian keuangan Prancis sementara itu mengharapkan beberapa menteri dari negara-negara Kelompok Tujuh untuk meninggalkan kursi mereka ketika rekan Rusia mereka akan berbicara.
RISIKO ‘UNRAVELING’
Perpecahan melebar oleh perang Ukraina menimbulkan pertanyaan atas masa depan G20 sebagai forum kebijakan ekonomi utama dunia.
Dipahami sebagai platform bagi negara-negara kaya dan berkembang terbesar untuk bekerja sama dalam upaya pemulihan selama krisis keuangan global 2008-2009, G20 sejak itu memulai segala hal mulai dari reformasi pajak global hingga penghapusan utang pandemi dan perang melawan perubahan iklim, dengan catatan yang tidak merata.
“G20 berisiko terurai dan minggu ini sangat penting,” kata Josh Lipsky, direktur Pusat Geoekonomi Dewan Atlantik dan mantan penasihat IMF.
Jika demokrasi Barat membiarkan kelompok itu melemah demi G7 atau kelompok lain, itu akan menyerahkan pengaruh ekonomi yang signifikan ke China, kata Lipsky.
“Rusia dapat bersekutu dengan China dan saya pikir itu hasil yang baik dari perspektif Rusia dan benar-benar memberi mereka pengaruh lebih besar daripada yang mereka miliki di badan seperti G20,” katanya.
Pejabat Prancis dan Jerman mengatakan tidak akan ada komunikasi yang disepakati di akhir pertemuan yang semula akan membahas keadaan ekonomi global dan mengoordinasikan vaksin dan upaya pandemi lainnya.
Selain negara-negara G7 – Amerika Serikat, Kanada, Jepang, Inggris, Prancis, Jerman dan Italia – G20 juga menggabungkan negara-negara berkembang termasuk China, India dan Brasil yang memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang bagaimana ekonomi global harus bekerja.
Invasi Rusia ke Ukraina dan fakta bahwa beberapa negara G20 telah memilih untuk tidak mengikuti sanksi Barat terhadap Rusia hanyalah tantangan terbaru bagi upaya untuk membangun seperangkat aturan global untuk perdagangan dan keuangan.
Amerika Serikat dan China telah lama bertukar tuduhan proteksionisme, sementara fakta bahwa perdagangan dunia tumbuh lebih lambat daripada ekonomi global secara keseluruhan telah menimbulkan pertanyaan tentang masa depan globalisasi.
Menjelang pertemuan G20, seorang pejabat tinggi IMF memperingatkan risiko ekonomi global yang terpecah-pecah.
“Satu skenario adalah satu di mana kita telah membagi blok yang tidak banyak berdagang satu sama lain, yang memiliki standar berbeda, dan itu akan menjadi bencana bagi ekonomi global,” kata kepala ekonom IMF Pierre-Olivier Gourinchas kepada wartawan.
Secara terpisah, IMF memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina, dan memperingatkan inflasi adalah “bahaya yang jelas dan sekarang” bagi banyak negara.(red)

Leave a Reply