News, World  

Paten Di Mana Mana,  Ini Cerita Sejarah Levi Strauss dan Blue Jeans

JAKARTA, GESAHKITA COM–Ketika Anda berbicara dengan pustakawan teknik Anda, Anda mungkin berpikir bahwa kita terlalu sering berbicara tentang Paten dan Standar, tetapi paten ada di sekitar Anda, termasuk di jeans Anda!

Lahir tahun 1829 di Bavaria, Jerman, Levi Strauss berimigrasi ke Amerika Serikat ketika dia berusia enam belas tahun ketika dia berimigrasi ke New York untuk menghindari diskriminasi agama oleh pemerintah Jerman (Strauss dan keluarganya adalah orang Yahudi).

Ketika dia tiba di Amerika, Levi mulai bekerja dengan saudara-saudaranya di toko barang kering mereka. Pada tahun 1953 Strauss mengikuti ribuan orang yang penuh harapan menuju Barat untuk Demam Emas. Strauss tidak ingin menambang emas sendiri tetapi akan mendirikan perluasan toko saudara-saudaranya di California.

Sesampainya di San Francisco, ia membuktikan dirinya sebagai pengusaha yang cerdik, dan selama 20 tahun berikutnya menjadi kaya dan sukses, membantu mendirikan kuil Yahudi pertama di San Francisco dan mendukung beberapa badan amal.

Meskipun namanya begitu terkenal terkait dengan merek tersebut, Strauss sebenarnya tidak menjahit celana jeans biru pertama. Ini dilakukan oleh seorang penjahit bernama Jacob Davis. Menurut cerita, Davis didekati oleh seorang istri petani yang bertanya apakah dia bisa membuatkan sepasang celana untuk suaminya yang tidak akan aus secepat pasangannya yang lain. Pada titik ini, bahan yang paling umum untuk pakaian kerja adalah denim.

Sebagai kain, denim sangat tebal dan kuat, tidak mudah sobek dan tahan terhadap keausan akibat kerja manual. Menjadi Penjahit berpengalaman, Davis tahu bahwa titik terlemah dari pakaian apa pun adalah jahitannya.

Solusinya adalah menambahkan paku keling logam untuk memperkuat jahitan yang paling sering dipakai: bagian atas saku dan bagian bawah ritsleting. Davis segera memiliki bisnis yang berkembang pesat menggunakan desain uniknya, dan menyadari bahwa inovasi ini dapat digunakan secara luas, Davis ingin mengajukan paten. Dia tidak mampu membayar biaya $81 untuk mengajukan sendiri (itu akan menjadi sekitar $2.000 dalam uang hari ini), jadi dia menghubungi pengusaha kaya dari siapa dia telah membeli denim untuk membuat celana – Levi Strauss.

Dalam suratnya kepada Strauss dia menulis bahwa “Rahasia dari mereka Pents adalah Rivits [sic] yang saya masukkan ke dalam Kantong tersebut dan saya menemukan permintaan yang begitu besar sehingga saya tidak dapat membuat mereka cukup cepat.” Strauss menyetujui kemitraan tersebut, dan mereka dianugerahi paten mereka, #139.121, “Sebuah Peningkatan dalam Bukaan Saku Pengikat” pada 20 Mei jadi dia menghubungi pengusaha kaya yang darinya dia membeli denim untuk membuat celana – Levi Strauss.

 

Dalam suratnya kepada Strauss dia menulis bahwa “Rahasia dari mereka Pents adalah Rivits yang saya masukkan ke dalam Kantong tersebut dan saya menemukan permintaan yang begitu besar sehingga saya tidak dapat membuat mereka cukup cepat.” Strauss menyetujui kemitraan tersebut, dan mereka dianugerahi paten mereka, #139.121, “Sebuah Peningkatan dalam Bukaan Saku Pengikat” pada 20 Meith , 1873.

Karena kebakaran yang menghancurkan sebagian besar catatan untuk hari-hari awal perusahaan, kami tidak memiliki banyak informasi tentang cara kerja internal. Namun, kita tahu bahwa Strauss bekerja keras sejak awal untuk melindungi perusahaannya.

Ketika paten diajukan, pelapor adalah satu-satunya orang yang dapat menggunakan teknologi itu selama 17 tahun. Strauss tahu bahwa setelah 17 tahun itu dia akan menghadapi persaingan ketat dari perusahaan lain, jadi dia mulai bekerja mengembangkan merek yang akan memastikan bahwa pelanggannya akan terus membeli produknya bahkan ketika ada barang yang sebanding di pasar.

Dia mendaftarkan merek dagang dan menghabiskan waktu dan energinya untuk menciptakan citra merek yang kuat, termasuk logo “dua kuda” mereka yang terkenal.

Memahami bahwa konsumen utama mereka, buruh, seringkali adalah imigran yang tidak bisa membaca bahasa Inggris, Strauss mengembangkan merek visual yang kuat.

Merek dagang “Dua Kuda” Levi
Paten Straus yang asli sekarang telah kedaluwarsa, dan hari ini Anda dapat menemukan paku keling pada berbagai pakaian.

Sepanjang sejarah perusahaan, Levi’s telah menciptakan dan mempertahankan banyak paten dan merek dagang yang membantu mereka melindungi kekayaan intelektual mereka. Ingin mempelajari lebih lanjut tentang paten?

Kami memiliki sumber daya untuk itu! Tempat yang bagus untuk memulai adalah dengan Panduan Subjek Paten kami, yang dapat Anda temukan melalui tautan ini atau di beranda kami.

 

Sumber Perpustakaan Universitas Iowa

Alih bahasa gesahkita

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

Tinggalkan Balasan