selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
News  

Ditemukan Jenazah sedikitnya 46 Diyakin Imigran Perbatasan Amerika Serikat dari Meksiko

SAN ANTONIO, GESAHKITA COM—-Ditemukan Jenazah sedikitnya 46 orang yang diyakini sebagai migran yang menyeberang ke Amerika Serikat dari Meksiko ditemukan tewas pada Senin di dalam dan sekitar sebuah trailer traktor yang telah ditinggalkan di pinggiran San Antonio, kata pejabat negara bagian dan kota. .

Sedikitnya 16 orang lainnya, termasuk anak-anak, dibawa ke rumah sakit setempat dalam keadaan hidup tetapi menderita kelelahan akibat panas dan dehidrasi, kata pejabat kota selama konferensi pers di tempat kejadian yang tampaknya menjadi salah satu episode kematian migran terburuk di Amerika Serikat. dalam beberapa tahun terakhir.

“Kesengsaraan para migran yang mencari perlindungan selalu merupakan krisis kemanusiaan,” kata Wali Kota San Antonio Ron Nirenberg kepada wartawan Senin malam.

“Tapi malam ini kita berhadapan dengan tragedi kemanusiaan yang mengerikan.”

Kepala Departemen Kepolisian San Antonio, William McManus, mengatakan tiga orang telah ditahan. Sebelumnya pada hari itu, petugas telah mencari pengemudi kendaraan, yang tampaknya telah meninggalkan truk beberapa saat sebelum ditemukan di daerah terpencil dekat rel kereta api dan tempat penyimpanan mobil di barat daya pusat kota.

Kepala McManus tidak mengatakan apakah pengemudi termasuk di antara mereka yang ditahan.

Truk itu ditemukan oleh seorang pekerja dari bisnis terdekat yang “mendengar teriakan minta tolong dan keluar untuk menyelidiki,” kata Chief McManus, menambahkan bahwa pekerja tersebut telah menemukan pintu trailer terbuka sebagian dan menemukan sejumlah mayat di dalamnya.

Sebagian besar mayat, termasuk pria dan wanita, ditemukan di dalam truk sekitar pukul 6 sore, meskipun setidaknya satu berada di luar kendaraan. Kepala pemadam kebakaran, Charles Hood, mengatakan orang-orang yang dibawa ke rumah sakit “panas saat disentuh” ​​dan tampaknya menderita “stroke panas, kelelahan akibat panas”.

Truk itu, meskipun dirancang untuk didinginkan, “tidak memiliki unit AC yang berfungsi,” katanya.

Pejabat negara bagian di Texas, yang telah mengelola rekor penyeberangan migran dari Meksiko, bersiap menghadapi lonjakan baru pada musim semi dan musim panas ini. Semua korban diyakini telah menyeberang ke Amerika Serikat secara ilegal dan dibawa ke utara. Penyeberangan perbatasan terdekat kira-kira 140 mil jauhnya.

“Kematian ini ada di Biden,” Gubernur Greg Abbott, seorang Republikan, mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat di Twitter .

“Itu adalah hasil dari kebijakan perbatasan terbuka yang mematikan. Mereka menunjukkan konsekuensi mematikan dari penolakannya untuk menegakkan hukum.”

New York Time

Alih bahasa gesahkita

Leave a Reply