selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

Bagaimana Jeff Bezos Menggunakan Pertanyaan Emas untuk Meninggalkan Pekerjaan Hebat dan Membangun Amazon

Bagaimana Jeff Bezos Menggunakan Pertanyaan Emas untuk Meninggalkan Pekerjaan Hebat dan Membangun Amazon

JAKARTA, GESAHKITA COM—-Meninggalkan pekerjaan yang stabil untuk memulai Amazon bukanlah keputusan yang mudah bagi Jeff Bezos–sampai dia melakukan ini.  Dahulu kala, sebelum membangun apa yang akan menjadi pengecer online terbesar di dunia, Jeff Bezos adalah wakil presiden di hedge fund pemula.

Meskipun sangat baik dalam pekerjaannya, Bezos tidak dapat menggoyahkan gagasan untuk membangun sebuah startup yang akan memanfaatkan hal yang berkembang pesat yang dikenal sebagai internet ini sebagai cara untuk menjual buku secara online.

Jadi, Bezos pergi ke bosnya untuk memberi tahu dia rencananya, dan bahwa dia akan meninggalkan perusahaan. Bos memintanya untuk bergabung dengannya berjalan-jalan , yang berubah menjadi perjalanan dua jam melalui Central Park.

Genius Growth Hack AptDeco Digunakan untuk Menemukan 100 Pelanggan Pertamanya

“Anda tahu, ini sebenarnya terdengar seperti ide yang sangat bagus bagi saya,” kata bos Bezos kepadanya ( seperti yang diungkapkan Bezos dalam sebuah wawancara beberapa tahun lalu ). “Tapi sepertinya itu akan menjadi ide yang lebih baik untuk seseorang yang belum memiliki pekerjaan yang baik.” Bos kemudian membujuk Bezos untuk memikirkannya selama 48 jam sebelum membuat keputusan akhir.

Bezos dengan putus asa mencari kerangka kerja untuk membantu membimbing pemikirannya, untuk meyakinkannya bahwa dia membuat keputusan yang baik. Dia akhirnya menetapkan satu yang dia gambarkan sebagai ” kerangka kerja minimisasi penyesalan ,” sesuatu yang dia akui hanya seorang kutu buku yang menyebutnya.

Tapi ada nama yang jauh lebih baik untuk kerangka ini, sesuatu yang sederhana dan mudah diingat karena membantu dalam membuat keputusan dengan kecerdasan emosional, kemampuan untuk memahami dan mengelola emosi.

Saya suka menyebutnya pertanyaan emas.

Apa pertanyaan emasnya? Bagaimana itu membantu Bezos membuat keputusan terakhirnya? Dan bagaimana hal itu dapat membantu Anda membuat keputusan besar dalam hidup Anda? Mari kita hancurkan.

Jika Anda menemukan nilai dalam pertanyaan emas, Anda mungkin tertarik dengan kursus kecerdasan emosional saya–yang mencakup 20 kerangka kerja, atau aturan, yang akan membantu Anda mengembangkan kecerdasan emosional Anda.

Bagaimana pertanyaan emas membantu Anda membuat keputusan yang baik?
Untuk membantunya memutuskan apakah akan meninggalkan pekerjaannya yang sangat stabil dan sangat menguntungkan secara finansial untuk mengejar mimpi gila, Bezos memproyeksikan dirinya ke depan hingga usia 80 dan melihat kembali kehidupannya dengan tujuan meminimalkan penyesalan.

“Saya tahu bahwa ketika saya berusia 80 tahun, saya tidak akan menyesal telah mencoba ini,” kata Bezos. “Saya tidak akan menyesal mencoba berpartisipasi dalam hal yang disebut internet ini yang saya pikir akan menjadi masalah yang sangat besar. Saya tahu bahwa jika saya gagal, saya tidak akan menyesalinya – tetapi saya tahu satu hal yang mungkin saya lakukan. penyesalan tidak pernah mencoba dan saya tahu itu akan menghantui saya setiap hari. Jadi ketika saya memikirkannya seperti itu, itu adalah keputusan yang sangat mudah.

Kerangka minimalisasi penyesalan ini dapat berguna saat Anda mencoba mengelola emosi, menghindari kebisingan, dan membuat keputusan sulit. Berdasarkan kerangka kerja ini, pertanyaan emas menggunakan teknik lima pertanyaan dalam satu untuk membantu Anda melakukan hal yang sama seperti Bezos.

Berikut cara kerjanya. Saat menavigasi emosi Anda saat Anda mencoba membuat keputusan besar, tanyakan pada diri Anda hal-hal berikut:

Bagaimana perasaan saya tentang ini di:

satu hari?
seminggu?
sebulan?
tahun?
Lima, 15, atau 20 tahun?

Pertanyaan ini berguna karena cara otak kita menangani pemikiran rasional dan emosional.

Kami biasanya melibatkan lobus frontal ketika datang ke fungsi eksekutif tingkat tinggi seperti perencanaan dan pengorganisasian. Tetapi ketika kita merasa terancam, seperti yang mungkin dialami Bezos ketika dia menebak-nebak apakah meninggalkan pekerjaan tetap dan bonus yang akan datang adalah hal yang benar untuk dilakukan, bagian lain dari otak kita yang dikenal sebagai amigdala mulai beraksi, sering kali mengakibatkan perkelahian, penerbangan, atau respon beku.

Dengan bertanya pada diri sendiri pertanyaan emas, Anda menggunakan otak Anda secara keseluruhan, menyeimbangkan pikiran rasional dan emosi. Ya, Anda sekarang memiliki kemampuan untuk secara hati-hati dan penuh pertimbangan membayangkan bagaimana hal-hal akan terjadi di tahun-tahun mendatang, tetapi Anda juga menjaga emosi sebagai bagian dari persamaan.

Karena penyesalan adalah perasaan kuat yang tidak ingin dialami oleh siapa pun, penyesalan dapat membantu Anda membuat keputusan yang mengurangi penyesalan dan membantu Anda bergerak maju, tanpa melihat ke belakang.

Jadi, lain kali Anda dihadapkan pada keputusan yang menantang, ingatlah pertanyaan emasnya. Karena kunci untuk membuat keputusan yang cerdas secara emosional bukanlah mengeluarkan emosi dari persamaan—melainkan menemukan cara untuk menjaganya agar tetap seimbang.

sumber Inc

gesahkita alih bahasa nya

Leave a Reply