selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

Otak Anda Pada Fiksi

Fiksi adalah kendaraan yang kuat untuk memeriksa pengalaman bersama.

Novel memungkinkan pembaca untuk bergulat dengan beberapa tantangan terbesar dalam hidup dari sudut pandang karakter fiksi.

Membaca fiksi, secara neurologis, meningkatkan pengetahuan seseorang, memperluas sikap seseorang, dan meningkatkan keterampilan empatik.

Otak yang lebih baik menghasilkan hati yang lebih kuat, pemikiran yang lebih fleksibel, dan tindakan yang lebih welas asih.

JAKARTA, GESAHKITA COM–
Ketika kita membaca fiksi, secara neurologis, kita meningkatkan pengetahuan kita, memperluas sikap kita, dan meningkatkan keterampilan kita untuk memahami diri sendiri dan untuk merasakan empati terhadap orang lain.

Membaca melatih otak kita untuk bekerja lebih efisien, membantu kita memproses informasi lebih cepat, dan mempertajam daya ingat .

Otak yang lebih baik menghasilkan hati yang lebih kuat, pemikiran yang lebih fleksibel, dan tindakan yang lebih welas asih.

Studi yang tak terhitung jumlahnya tentang kekuatan perwakilan cerita mengkonfirmasi apa yang sudah diketahui setiap penulis: Novel adalah media yang tiada bandingnya untuk eksplorasi kehidupan sosial dan emosional manusia juga.

Tanpa ragu, ada banyak alasan untuk membaca fiksi. Kita membaca untuk mempelajari hal-hal yang tidak kita pahami.

Kita membaca untuk membayangkan kehidupan yang tidak seperti kita sendiri. Atau bersimpati dengan kehidupan yang persis seperti yang kita jalani.

Fiksi adalah kendaraan yang kuat untuk memeriksa pengalaman bersama melalui kisah-kisah pribadi. James Joyce pernah berkata, “Pada khususnya terkandung alam semesta.”

Kita hidup di masa yang tidak pasti. Namun, menjelajahi ketakutan dan ketidakamanan kita membutuhkan energi dan wawasan—dan untuk merenungkannya secara mendalam, kita perlu merasa aman untuk melakukannya.

Membaca fiksi memungkinkan pembaca untuk melakukan semua pekerjaan ini sekaligus.

Ketika Anda menjelajahi masalah kesehatan mental pada anak-anak, atau dampak kecanduan pada pernikahan , dalam novel berisiko tinggi dan bertempo cepat, Anda dapat belajar banyak tentang apa yang Anda pikirkan dan bagaimana perasaan Anda tentang materi pelajaran, serta cara itu mungkin terjadi dalam hidup Anda.

Menurut National Institute of Mental Health (NIMH), lebih dari empat persen orang dewasa menderita penyakit mental yang tergolong serius.

Jumlahnya bertambah ketika Anda menambahkan penyakit mental episodik, dan masalah kesehatan mental diagnostik pada anak-anak dan remaja. Saya tidak mengenal siapa pun—keluarga, teman, atau kolega—yang tidak mencintai seseorang yang menghadapi masalah kesehatan mental yang paling umum: depresi atau kecemasan .

Ini adalah angka yang menakutkan, tentu saja. Dan sementara ada manfaat pasti membaca nonfiksi tentang kesehatan mental, dipercaya membaca novel dengan tema-tema ini memberi pembaca kesempatan unik untuk masuk ke dalam pengalaman secara emosional, di mana perspektif dapat ditantang, dan di mana kasih sayang dapat ditemukan.

Novel yang paling disukai memungkinkan pembaca untuk bergulat dengan beberapa tantangan terbesar dalam hidup dari sudut pandang karakter fiksi yang terasa nyata, dan yang membuat pilihan yang dapat saya hubungkan.

Cerita yang dibuat dengan baik tidak membuat pertanyaan sulit lebih mudah dijawab, hanya lebih mudah untuk direnungkan.

Sumber : Psycostudy

Alih bahasa gesahkita

Leave a Reply