selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan
World  

Batu sandungan perdagangan Australia di Asia Tenggara

Batu sandungan perdagangan Australia di Asia Tenggara

JAKARTA, GESAHKITA COM—Australia baru-baru ini mengumumkan pembentukan Fasilitas Pembiayaan Asia Tenggara senilai $2 miliar untuk meningkatkan perdagangan dan investasi di kawasan ini. Meskipun ini merupakan awal yang baik, agar sektor swasta ikut serta dalam fokusnya di Asia Tenggara, Canberra harus membantu dunia usaha mengatasi defisit informasi mengenai risiko dan peluang di kawasan ini.

Menurut survei terhadap dunia usaha di Australia, kekhawatiran utama mereka adalah risiko politik, stabilitas kebijakan, dan kurangnya rasa percaya diri dalam berurusan dengan badan usaha milik negara, yang masih menjadi penjaga gerbang perekonomian di kawasan ini, khususnya di sektor prioritas energi dan infrastruktur.

Untuk menghadapi tantangan ini, Canberra harus melengkapi fasilitas pembiayaan ini dengan memimpin pengembangan fasilitas informasi multilateral yang akan menyatukan aset-aset intelijen politik dan pasar yang relevan secara komersial dari lembaga-lembaga perdagangan dan investasi pemerintah dan swasta dengan mitra-mitra yang mempunyai kepentingan yang sama. dalam meningkatkan peran Australia di Asia Tenggara.

Peran informasi di pasar negara berkembang

Setelah biaya peluang, alasan utama rendahnya investasi Australia di Asia Tenggara berasal dari apa yang oleh para ekonom disebut sebagai masalah “asimetri informasi” yang dihadapi dunia usaha yang ingin terlibat di pasar negara berkembang. Artinya, mitra investasi lokal di negara-negara berkembang memiliki lebih banyak informasi mengenai peluang lokal dibandingkan mitra asing, khususnya ketika mitra lokal juga merupakan pengambil keputusan pemerintah.

Hal ini meningkatkan persepsi risiko mitra asing, meningkatkan biaya modal dan menurunkan perdagangan secara keseluruhan. Para ekonom menemukan bahwa asimetri informasi semakin buruk seiring dengan semakin besarnya kepemilikan negara di pasar negara berkembang . Hal ini khususnya relevan di Asia Tenggara, dimana badan usaha milik negara terus memainkan peran besar di sektor infrastruktur dan energi.

Memperhatikan tingkat dukungan politik terhadap suatu proyek dapat menjadi ukuran risiko proyek yang lebih baik.

Bank pembangunan multilateral (MDB) dan perusahaan swasta telah merespons masalah asimetri informasi dengan menetapkan indeks yang mengukur kelayakan kredit badan usaha milik negara, transparansi dan efisiensi birokrasi, risiko politik, dan stabilitas kebijakan. Namun indeks tersebut bisa menjadi alat yang tumpul untuk mengevaluasi risiko dalam proyek infrastruktur; keberhasilan jalur kereta api berkecepatan tinggi atau pembangkit listrik mungkin sangat penting bagi pemangku kepentingan pemerintah karena alasan politik.

Dalam situasi seperti ini, kelayakan kredit dari BUMN yang terlibat mungkin merupakan ukuran risiko yang buruk . Sebaliknya, memperhatikan tingkat dukungan politik terhadap suatu proyek dapat menjadi ukuran risiko proyek yang lebih baik.

Lembaga kredit ekspor seperti Ekspor Finance Australia (EFA) mempunyai pengalaman dan kompetensi yang luas dalam menilai dan memitigasi risiko proyek tersebut, sering kali menggunakan pendekatan tingkat proyek dalam penilaian risiko politik yang mengintegrasikan data risiko tingkat negara dengan data sektoral dan konteks spesifik. . Masalahnya adalah EFA mempunyai jangkauan yang sangat terbatas di wilayah tersebut.

Dari bricolage kelembagaan hingga fasilitas informasi multilateral

Canberra sudah berada di jalur yang benar dengan dibentuknya tim kesepakatan Asia Tenggara baru-baru ini , yang menggabungkan sumber daya EFA dengan jangkauan regional Austrade yang lebih luas dan Departemen Luar Negeri dan Perdagangan (DFAT) untuk mendukung bisnis dan investor Australia dalam mengejar peluang di bidang ini. wilayah.

Namun tim kesepakatan mempunyai keterbatasan dalam dua hal: pertama, mereka menanggapi pertanyaan terpisah dari pihak-pihak yang sudah mencari peluang dibandingkan secara proaktif meningkatkan pasokan informasi. Mengandalkan tingkat kepentingan yang ada tidaklah cukup; Canberra harus mempersiapkan diri untuk menyalurkan pasokan dengan meningkatkan lingkungan informasi. Kedua, sumber daya intelijen tim kesepakatan dibatasi oleh terbatasnya sejarah keterlibatan ekonomi lembaga-lembaga Australia di Asia Tenggara.

Inilah sebabnya mengapa Canberra harus melibatkan mitra-mitra Australia untuk memperluas sumber daya informasi yang diperlukan guna mendorong investasi yang lebih besar di kawasan ini.

Canberra juga harus merekrut sumber daya dari mitra sektor swasta dari Australia dan sekutunya.

Kemitraan Trilateral untuk Investasi Infrastruktur di Indo-Pasifik (TIP) membawa DFAT dan EFA ke dalam kemitraan dengan penyedia pembiayaan infrastruktur resmi OECD terbesar di Asia Tenggara, yaitu Jepang. Namun, seperti yang dikatakan oleh Ekonom Utama Lowy Institute, Roland Rajah , Australia kurang memiliki upaya kolaborasi serupa dengan penyedia investasi terbesar kedua, yaitu bank-bank pembangunan di Eropa, yang akan menghasilkan pengalaman transaksi dari rata-rata pembiayaan pembangunan infrastruktur tahunan sebesar setidaknya $2 miliar di tahun-tahun mendatang.

Indo-Pasifik sejak tahun 2015. Daripada bergantung pada kumpulan inisiatif yang saling tumpang tindih, memimpin fasilitas informasi multilateral akan mengkonsolidasikan sumber daya intelijen yang tersedia ke dalam satu titik acuan.

Canberra juga harus merekrut sumber daya dari mitra sektor swasta dari Australia dan mitra-mitranya. Perusahaan-perusahaan ingin mempertahankan keunggulan informasi satu sama lain, namun tanpa kerja sama untuk memperbaiki lingkungan informasi, mereka mungkin akan kehilangan peluang di Asia Tenggara. Perusahaan dapat bersama-sama menyumbangkan sumber dayanya dengan jumlah yang sama sebagai imbalan atas peluang yang sama untuk mendapatkan manfaat dari basis informasi global yang dimiliki fasilitas tersebut.

Bergerak kedepan

Australia harus bergerak cepat jika ingin mencapai tujuan ekonomi regional dan kebijakan luar negerinya. Saingan regional telah menikmati keunggulan yang luar biasa. Fasilitas informasi multilateral mewakili peluang penting bagi Australia untuk memimpin inisiatif bernilai tinggi dan berbiaya rendah yang akan mempercepat tujuan kebijakan luar negeri dan ekonomi regionalnya sekaligus mendukung tujuan negara-negara sekutunya.