hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

Ground Breaking Pelabuhan Tanjung Carat : Wujud Syukur Pemkab Banyuasin Potong Seekor Sapi

Banyuasin Potong Seekor Sapi Sebagai Wujud Syukur : Ground Breaking Pelabuhan Tanjung Carat Banyuasin Tahun 2021

BANYUASIN, GESAHKITA COM — Menteri Perhubungan Republik Indonesia Budi Karya Sumadi PP bersama Gubernur Sumsel Herman Deru dan Bupati Banyuasin H Askolani, Sabtu (20/2) meninjau titik lokasi rencana Pembangunan Pelabuhan Tanjung Api-Api di Tanjung Carat Sungsang Kecamatan Banyuasin II Kabupaten Banyuasin.

Sesuai dengan Instruksi Presiden Jokowi, agar Groundbreaking pembangunan pelabuhan internasional tersebut dilaksanakan tahun 2021 ini dan ditargetkan selesai tahun 2023.

Dari peninjauan tersebut, Menhub Budi Karya memastikan pembangunan bisa dilaksanakan karena titik lokasi Manajebel untuk di laksanakan pembangunan pelabuhan. Manajebel itu maksudnya secara operasional bagus, layak dengan kedalaman memadai 12-18 Meter.

” Jangkauan serta tanahnya memungkinkan untuk dibuat pelabuhan. Artinya semuanya memungkinkan. Karena itu hasil peninjauan lapangan ini akan disampaikan ke Presiden dan pembangunannya bisa dilasanakan, “katanya.

Lantas pertanyaannya proyek ini akan dilakukan investasi siapa?. Diterangkan Menhub, Proyek ini bisa dilakukan dengan Insolisitit oleh pemerintah atau ansolisitit.

“Dalam minggu ini, saya bersama Menko akan koordinasi dengan Bappenas. Kita bergerak cepat karena keinginan Presiden Jokowi Groundbreaking pembangunan pelabuhan internasional tersebut dilaksanakan tahun 2021 ini, “tegasnya.

Tampak Suasana di ground Breaking Pelabuhan Tanjung Carat, Kepal sapi dijatuhkan ke air sebagai wujud syukur

Bupati Banyuasin H Askolani mengucapkan syukur atas rencana pembangunan pelabuhan Tanjung Carat yang akan dimulai pada tahun 2021 ini.

” Nilai Investasinya Rp 24 Triliun, pembangunan dimulai tahun 2021 dan target selesai tahun 2023, “katanya.

Adanya pelabuhan ini terang Bupati Askolani membawa dampak positif bagi Kabupaten Banyuasin khususnya dan Provinsi Sumsel. Baik dampak pembangunan infrastruktur maupun perekonomian masyarakat.

” Maka kita masyarakat Banyuasin sangat mendukung rencana ini. Dan sebagai wujud syukur kami masyarakat Banyuasin hari ini melakukan pemotongan sapi. Kepalanya dihanyutkan di perairan Tanjung Carat, dan tentu berdoa semoga rencana baik ini dimudahkan oleh Allah swt, ” tandasnya. (Indera/Rilis)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *