selamat idul fitri selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

Mengingat Seni Membengkokkan Pikiran Dan Graham Hidup 1942–2022

JAKARTA, GESAHKITA COM—Harriet Lloyd-Smith yang merupakan Editor Seni Wallpaper, bertanggung jawab atas halaman seni di seluruh digital dan cetak, termasuk profil artis, ulasan pameran, dan menyelam jauh ke dalam proyek seni kontemporer paling menarik di dunia untuk laman wallpaper com. Dia sebelumnya bekerja sebagai asisten editorial dari 2017-20, dan telah menulis untuk publikasi seni kontemporer terkemuka, rumah lelang dan badan amal seni. 

Pada salah satu ulasananya dia mengupas tentang  seniman dan penulis Amerika Dan Graham, yang hasil hibridanya membelokkan persepsi dan menentang genre.

Seniman visual, penulis, dan kurator perintis Amerika Dan Graham telah meninggal di New York City pada usia 79 tahun. Melalui pengalaman kognitif dan visual, karya seninya menempati ruang antara, cair dan hibrida, menyelubungi teori kompleks dalam selubung kesederhanaan.

Karya Dan Graham
Karya Dan Graham

Sepanjang karirnya selama 50 tahun, Graham bergerak mulus antara fotografi, arsitektur, patung , pembuatan film, dan pertunjukan langsung, di samping penulisan kritis dan spekulatif yang mencakup segala hal mulai dari ulasan musik rock hingga astrologi dan esai teori seni. Dia terkenal karena ‘paviliun’ – struktur hibrida yang memadukan patung dan arsitektur – teater persepsi yang bermain-main dengan ilusi dan geometri, menjadikan penonton sebagai penonton dan protagonis.

Dianggap sebagai salah satu pionir seni konseptual (meskipun istilah yang baru-baru ini dia tolak) dia melanggar aturan, menulis ulang konvensi dan membayangkan sebuah seni di luar batas kubik galeri berdinding putih.

Graham memulai karirnya di bidang seni sebagai direktur galeri di Galeri John Daniels New York, memamerkan karya legenda minimalis seperti Carl André, Donald Judd, Robert Smithson, Dan Flavin dan Sol LeWitt (termasuk pertunjukan galeri solo pertama yang terakhir).

Pada tahun 1965, perhatian Graham beralih ke ide seni konseptual dan pasca-konseptualnya sendiri. Karya terobosan awalnya adalah Homes for America (1966–67), sebuah komposisi teks foto bergaya majalah berdasarkan pembangunan perumahan pinggiran kota tahun 1960-an yang murah di New Jersey.

Graham menggunakan sindiran konseptual untuk menggambarkan kisi-kisi perumahan tanpa karakter ini – dibangun di atas janji keinginan dan reformasi sosial yang positif – sebagai variasi yang mengasingkan dan tidak berjiwa pada tema monoton.

Meskipun bekerja dalam tradisi minimalis, Homes for America mengkritik jenis minimalis tertentu, di mana pengulangan tidak pernah terputus, dan produksi massal membuat pengerjaan dan desain menjadi usang. Seperti yang dikatakan Graham kepada Brooklyn Rail dalam sebuah wawancara tahun 2012:

Karya Dan Graham
Karya Dan Graham

‘Ada seluruh gagasan untuk mengalahkan nilai moneter di udara di tahun 60-an, jadi ide saya adalah meletakkan barang-barang di halaman majalah di mana mereka dapat dibuang tanpa nilai. Dan itu adalah hibrida juga karena karya itu merupakan kombinasi kritik seni dan esai: halaman majalah sebagai karya seni.’

Pada 1970-an, fokus Graham beralih ke instalasi arsitektur yang paling dikenalnya. ‘Paviliun’ ini, struktur yang dikonfigurasi secara geometris yang melibatkan cermin dua arah, baja dan kaca, berfungsi sebagai ‘tanda baca’ lingkungan, pengalihan dari ritme kehidupan perkotaan yang diharapkan, momen jeda, dan yang terpenting, undangan bagi pemirsa untuk menonton. tetapi juga menghuni.

Struktur walk-in ini menciptakan perasaan ketidakstabilan di tanah yang kokoh. Mereka mengawasi, merenungkan, dan menjerat mereka yang masuk dalam kombinasi yang membingungkan antara refleksi diri, kesadaran diri, penyerapan diri. Pemirsa, atau peserta, menemukan tubuh mereka melengkung, terkilir, atau bergabung dengan tubuh lain – trippy, meresahkan dan meregangkan indra, mereka tentang mengamati dan diamati.

Memegang cermin hingga modernitas, praktik Graham mengeksplorasi konsumerisme, filosofi pengawasan, dan psikologi ruang. Warisannya adalah seni yang membuat Anda melihat diri sendiri, dan lingkungan Anda, sedikit berbeda.

Karya paviliun terkenal termasuk Ruang Publik/Dua Pemirsa (dibuat untuk Venice Biennale 1976 ), Two Way Mirror dengan Hedge Labyrinth (1989), dan Hedge Two-Way Mirror Walkabout (2014) dibuat di atap Metropolitan Museum of Art bekerja sama dengan arsitek lanskap Günther Vogt.

Pameran utama Graham termasuk pertunjukan tunggal di Castello di Rivoli Museo d’Arte Contemporanea, Turin (2006), Museum Seni Kontemporer, Los Angeles, AS (2009); Museum Seni Metropolitan, New York (2014). (Alih Bahasa & Edited : Arjeli Sy Jr)

Leave a Reply