Opini  

Penalaran Bijak Adalah Keterampilan Penting

Alih bahasa gesahkita
Alih bahasa gesahkita

JAKARTA, GESAHKITA COM—- Di dunia yang penuh dengan tantangan, polarisasi, dan kontroversi, penalaran yang bijak adalah keterampilan yang penting.

Ini dapat memberikan perspektif dan menenangkan saraf selama masa-masa sulit, dan dapat menanamkan penilaian yang baik ketika segala sesuatunya menjadi intens.

Terlepas dari banjir informasi yang terus-menerus, Anda mungkin tidak merasa lebih terinformasi dengan baik.

Ini bahkan mungkin tampak seperti mencoba menemukan sebatang jarum wawasan di tumpukan jerami informasi, tetapi tumpukan jerami terus bertambah besar.

Seperti kata pepatah, “Kami tenggelam dalam informasi sambil haus akan kebijaksanaan.”

Kabar baiknya adalah Anda dapat memperluas kebijaksanaan Anda, dan bertentangan dengan kepercayaan populer, kebijaksanaan tidak hanya diperuntukkan bagi orang tua. Ini adalah sifat yang dapat Anda pelajari dan kembangkan.

Kebijaksanaan dapat membantu Anda dalam kehidupan pribadi Anda ketika Anda harus tetap membumi. Ini dapat membantu Anda menghindari kelelahan ketika Anda ingin merasa lebih memegang kendali. Dan itu dapat membantu dalam membuat keputusan yang lebih menginspirasi.

Cara Menjadi Lebih Bijaksana
Sains dan filsafat telah merangkul lima elemen kebijaksanaan, dan mengembangkannya akan membuat Anda bijaksana (atau lebih bijaksana), berapa pun usia Anda.

Kenali Batas Anda
Salah satu elemen kebijaksanaan pertama adalah mengenali batas pengetahuan Anda sendiri dan mengingatkan diri sendiri bahwa Anda tidak memiliki semua jawaban.

Menurut definisi, sudut pandang Anda dibatasi oleh pengalaman dan sudut pandang Anda sendiri. Apa yang mungkin tampak seperti kebenaran yang nyata bagi Anda, mungkin sangat berbeda bagi orang lain.

Anda pernah mendengar konsepnya sebelumnya, tetapi kemampuan untuk mempraktikkan kerendahan hati intelektual adalah ukuran kebijaksanaan yang sebenarnya.

Kebijaksanaan juga ditemukan dalam kesediaan untuk mengakui kesalahan dan mengubah sudut pandang Anda ketika Anda memiliki informasi baru. Manusia sering membuat bias kognitif wajah dan kekeliruan biaya hangus menunjukkan bahwa orang cenderung lebih berkomitmen pada suatu tindakan atau keyakinan jika mereka telah menginvestasikan banyak waktu atau energi di dalamnya.

Demikian pula, bias konfirmasi berarti orang cenderung lebih siap mendengarkan informasi ketika informasi itu selaras dengan apa yang sudah mereka yakini. Waspadai bias-bias ini dan cari hal-hal yang mengejutkan Anda—memberi tahu Anda bahwa Anda telah menemukan bias.

Ingatkan diri Anda bahwa Anda tidak memiliki semua jawaban. Ajukan pertanyaan kepada orang lain dan hargai sudut pandang mereka.

Berdiri untuk apa yang penting bagi Anda , tetapi juga tahu kapan harus mundur dan tunduk pada orang lain yang mungkin memiliki perspektif berbeda.

Semua ini akan membantu Anda memperluas kebijaksanaan Anda.

Waspadai Konteks yang Bervariasi
Cara lain untuk menumbuhkan kebijaksanaan Anda adalah dengan mempertimbangkan berbagai konteks dan bagaimana mereka berkembang dan berubah dari waktu ke waktu. Pengambilan keputusan dengan mempertimbangkan situasi saat ini, suhu dan kondisi yang baik. Tetapi memperluas pandangan Anda juga lebih baik.

Pertimbangkan bagaimana keputusan Anda akan dirasakan dalam situasi lain, dan bagaimana hal itu akan berdampak pada orang dari waktu ke waktu.

Penelitian menunjukkan ketika Anda dapat menempatkan keputusan Anda dalam konteks jendela lima atau sepuluh tahun, daripada pandangan langsung, Anda akan cenderung berpikir lebih kreatif karena Anda tidak memiliki tekanan waktu untuk menghambat ide-ide Anda.

Tempatkan dirimu di masa depan dan lihat ke belakang dari sudut pandang itu. Bayangkan yang ideal dan pertimbangkan tindakan atau keputusan apa yang mungkin mengarah ke titik yang lebih sempurna itu.

Membayangkan adalah langkah pertama dalam menciptakan masa depan yang lebih baik, dan dapat memotivasi pilihan yang bijak.

Juga pertimbangkan implikasi dari setiap pilihan. Bagaimana tindakan Anda pada proyek ini berdampak pada departemen lain atau proyek masa depan? Bagaimana pilihan Anda tentang kebijakan atau praktik di komunitas Anda memengaruhi komunitas lain di area tersebut.

Berpikir dengan perspektif yang lebih luas adalah karakteristik mendasar dari kebijaksanaan.

Akui Sudut Pandang Orang Lain
Terkait erat dengan mengenali batas Anda sendiri adalah mengakui dan menghargai perspektif orang lain.

Penelitian baru dari University of California menemukan ini mungkin sulit. Sebuah wilayah otak yang disebut korteks gestalt memproses dan memahami informasi yang masuk. Ketika orang lain mengungkapkan pendapat yang berbeda, otak dapat menafsirkan ini sebagai ancaman terhadap realitasnya dan memicu respons kemarahan atau ketakutan.

Selain itu, otak mengambil jalan pintas dan mungkin mengabaikan atau mengabaikan informasi yang sulit diterima—semua ini dapat membuat sulit untuk melihat dan menerima sudut pandang orang lain.

Implikasinya, kebijaksanaan membutuhkan intensionalitas —berusaha memahami orang lain dan menghargai pendapat yang berbeda.

Kontroversi dapat menjadi sarana untuk belajar bila disertai dengan mendengarkan dan keinginan yang tulus untuk belajar dari sudut pandang orang lain.

Dan kompromi akan menjadi bahan bakar untuk bergerak maju. Ini adalah demonstrasi kebijaksanaan yang mengambil berbagai sudut pandang untuk menemukan tindakan terbaik.

Jarak Dirimu
Perspektif jarak dapat sangat berguna dalam mengembangkan kebijaksanaan. Penelitian simulasi oleh University of Waterloo menemukan ketika orang menganggap diri mereka sebagai orang ketiga, mereka cenderung membuat pilihan yang lebih bijaksana. Orang ketiga membantu mereka berpikir lebih objektif dan menghilangkan rasa personalisasi yang mengaburkan penilaian.

Pesan yang dapat diambil adalah ini: Ketika Anda mempertimbangkan pilihan yang menantang, dapatkan beberapa perspektif dan pikirkan diri Anda dengan cara yang tidak terlalu emosional dan lebih menjaga jarak. Apa yang akan Anda lakukan dalam jangka panjang? Atau apa yang akan dilakukan orang lain?

Ketika Anda melihat kembali keputusan ini nanti, apa yang akan Anda pikirkan? Pertanyaan-pertanyaan semacam ini dapat membantu Anda memperoleh perspektif dan menjadi lebih bijaksana.

Percaya instingmu
Studi di University of Waterloo juga menemukan ketika orang-orang menyetel detak jantung mereka lebih dekat, mereka cenderung membuat keputusan yang lebih baik.

Anda mungkin menganggap kebijaksanaan didorong murni oleh kepala, tetapi ada juga komponen hati.

Periksa reaksi Anda sendiri terhadap suatu situasi dan percayalah pada naluri Anda. Menilai hal-hal secara rasional dan kemudian menerapkan dosis intuisi dan emosi. Ketika Anda menyesuaikan diri dengan reaksi Anda sendiri, kesadaran dapat memberikan wawasan tentang nilai dan hasrat Anda—membuka jalan bagi keputusan yang lebih bijaksana.

Alhasil
Bagian terbesar dari kebijaksanaan adalah perspektif—memisahkan diri Anda cukup untuk menilai pilihan terbaik. Ini juga ditandai dengan kesadaran akan diri sendiri dan orang lain, sehingga Anda dapat mengingat banyak sudut pandang.

Dan kebijaksanaan mempertimbangkan masa depan. Pada akhirnya, harapan untuk masa depan membutuhkan merangkul ketidakpastian yang menyertainya—dan mengingatkan diri sendiri bahwa Anda memiliki keterampilan, ketahanan, dan kebijaksanaan untuk membuat keputusan terbaik untuk hari ini dan di masa depan.

Sumber : Forbes

alih bahasa gesahkita

 

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

banner selamat menunaikan ibada puasa

hari santri nasinonal

Tinggalkan Balasan