Pemerintah Partai Buruh Australia Dekatkan Kembali Hubungan Dengan Asia Tenggara

BerandaSastraOpiniPemerintah Partai Buruh Australia Dekatkan Kembali Hubungan Dengan Asia Tenggara

Published:

JAKARTA, GESAHKITA COM—Pemerintah Partai Buruh Australia yang baru telah berkomitmen untuk memfokuskan kembali perhatian pada Asia Tenggara, sebagai tanggapan atas apa yang dikatakannya sebagai catatan pengabaian di bawah pemerintahan Koalisi . Sementara minggu pertama didominasi oleh Pasifik, Cina dan Quad, minggu ini Menteri Luar Negeri Penny Wong melakukan perjalanan ke Vietnam dan Malaysia .

Dalam artikel sebelumnya juga dilansir The Interpreter ,  bahwa ada tantangan Australia di Asia Tenggara adalah salah satu dari “perbedaan strategis”, pandangan dunia yang tumbuh terpisah.

Hal ini membuat keterlibatan – terutama pada isu-isu politik yang sensitif – lebih menantang. Menopang hubungan Australia dengan kawasan yang kompleks ini akan membutuhkan tindakan jangka pendek, menengah dan panjang.

Jangka pendek: enam bulan ke depan
Wong telah mengindikasikan bahwa Australia akan mendengarkan wilayah tersebut . Hal ini, dikombinasikan dengan diplomasi tatap muka tingkat menteri, adalah blok bangunan utama yang akan diterapkan pada tahun 2022.

Australia harus memperjelas bahwa meskipun ada tantangan dari China di Pasifik, Asia Tenggara akan mempertahankan keunggulan utama dalam mata uang asing Australia. aturan. Komitmen Perdana Menteri Anthony Albanese untuk menghadiri KTT G20 Indonesia merupakan kabar baik. Mendukung Thailand dan Kamboja dalam memimpin APEC dan ASEAN masing-masing juga harus menjadi prioritas.

Dalam konteks ini, Australia perlu mengklarifikasi peran utusan khusus yang belum diumumkan untuk Asia Tenggara. Umumnya, Australia telah menunjuk utusan khusus untuk mengumpulkan dukungan untuk misi tertentu.

Misalnya, Kevin Rudd menunjuk mantan diplomat Richard Woolcott untuk melibatkan negara-negara regional dalam proposalnya yang buruk untuk komunitas Asia-Pasifik. Pencalonan multilateral  Australia, seperti ke Dewan Keamanan PBB, juga telah didukung oleh utusan khusus, seringkali ke wilayah di mana kehadiran diplomatik Australia lemah, seperti Afrika berbahasa Prancis .

Idealnya, utusan khusus untuk Asia Tenggara adalah anggota pemerintahan saat ini, yang memiliki wewenang untuk menyampaikan pesan dari kawasan itu kembali kepada para pengambil keputusan di Canberra. Penunjukan seorang mantan politisi atau pejabat dapat secara tidak sengaja menunjukkan bahwa politisi Australia ingin mendelegasikan tanggung jawab untuk wilayah kritis ini.

Jangka menengah: tiga tahun ke depan
Buruh telah menjanjikan $470 juta bantuan pembangunan tambahan untuk Asia Tenggara, dengan $200 juta di antaranya sudah berkomitmen untuk kemitraan infrastruktur iklim dengan Indonesia. Ini terlalu kecil, relatif baik untuk kebutuhan pembangunan kawasan , dan mengingat skala sederhana dari banyak program bantuan pembangunan bilateral Australia.

Namun bantuan pembangunan bukanlah prisma utama yang melaluinya Australia melibatkan Asia Tenggara. Pemerintah baru harus berupaya mengkonsolidasikan kekuatan Australia yang ada, termasuk sebagai mitra pertahanan dan keamanan , dan sebagai pendukung pembangunan institusi ASEAN dan arsitektur regional yang berpusat pada ASEAN.

Mandat yang kuat yang mengarahkan dan menyediakan sumber daya kepada badan-badan Australia yang relevan untuk memprioritaskan Asia Tenggara merupakan prasyarat penting jika Kantor Asia Tenggara di dalam Departemen Luar Negeri dan Perdagangan ingin memiliki gigi.

Ada risiko bahwa fokus yang terus meningkat pada koordinasi di antara negara-negara yang berpikiran sama, termasuk Quad, Korea Selatan, dan mitra Eropa, dapat mengalihkan perhatian dari bisnis inti kemitraan dengan negara-negara Asia Tenggara.

Dalam mempertimbangkan bidang kerja sama baru, Australia harus memprioritaskan bidang-bidang di mana tindakan pemerintah dapat menjadi katalisator. Program “ Kemitraan untuk Infrastruktur ” Australia, misalnya, difokuskan pada pemberian bantuan untuk membantu pemerintah Asia Tenggara mengatur, merencanakan, dan membeli infrastruktur (berbeda dengan fasilitas pembiayaan infrastruktur untuk Pasifik yang mendanai pengembangan proyek).

Dari perspektif ini, energi harus menjadi bidang utama untuk kerja sama baru Australia-Asia Tenggara, karena akan membantu kembali minat bisnis Australia yang sudah tumbuh di sektor energi di Asia Tenggara. Dialog kebijakan bilateral yang berfokus pada keamanan energi, atau dialog menteri baru ASEAN-Australia tentang transisi energi hijau kemungkinan akan disambut baik oleh negara-negara Asia Tenggara.

Jangka panjang: pendekatan generasi
Banyak aspek yang paling disesalkan dari hubungan Australia dengan Asia Tenggara, seperti penurunan literasi bahasa Asia, dan minat yang lemah oleh bisnis Australia di kawasan itu, telah membingungkan pemerintah Australia berturut-turut. Selama kunjungan orang Alba baru-baru ini ke Indonesia, komentar para ahli Australia tentang aspek-aspek hubungan bilateral ini ditandai dengan rasa lelah. Beberapa dekade upaya stop-start belum membuahkan hasil.

Pemerintah Albanese tampaknya menyadari bahwa kesenjangan dalam pengetahuan dan kehadiran Australia mengancam vitalitas jangka panjang dari keterlibatan Australia dengan kawasan sekitarnya, terutama Indonesia. Ini telah mengumumkan pendanaan baru untuk studi dalam negeri di Indonesia, dan memprioritaskan keterlibatan bisnis selama perjalanan Albanese baru-baru ini ke Jakarta.

Masih belum jelas apakah Albanese akan bersedia memberikan uang serius untuk meningkatkan pembelajaran bahasa Asia (baik inisiatif pemerintah Rudd untuk pembelajaran bahasa Asia , yang mengalokasikan $62 juta selama empat tahun, atau komitmen Julia Gillard bahwa setiap anak Australia akan menjadi diberi kesempatan untuk belajar bahasa Asia menghentikan penurunan pembelajaran bahasa, menurut Asia Education Foundation ).

Mendukung keterlibatan bisnis tidak selalu membutuhkan pengeluaran besar, tetapi akan mendapat manfaat dari fokus yang konsisten dan pemikiran segar, seperti akselerator start-up bilateral dan dana modal ventura, seperti yang diusulkan oleh pengamat Indonesia-Australia Rob Law .

Prinsip panduan
Dua prinsip harus memandu pendekatan Australia ke Asia Tenggara. Pertama, hubungan bilateral dengan negara-negara di Asia Tenggara merupakan pengungkit pengaruh yang paling penting untuk memajukan kepentingan Australia.

Ada risiko bahwa fokus yang terus meningkat pada koordinasi di antara negara-negara yang berpikiran sama, termasuk Quad, Korea Selatan , dan mitra Eropa , dapat mengalihkan perhatian dari bisnis inti kemitraan dengan negara-negara Asia Tenggara. Koordinasi yang lebih baik saja tidak akan mengubah keseimbangan regional tetapi menawarkan pilihan nyata dan kemitraan yang mendalam kepada negara-negara Asia Tenggara.

Prinsip kedua adalah bahwa hubungan Australia dengan Asia Tenggara akan dipengaruhi oleh kebijakan Indo-Pasifik yang lebih luas, dan pengiriman pesan harus dikelola sesuai dengan itu. Sangat mudah untuk menunjukkan kegagalan dalam cara AUKUS dikomunikasikan, terutama ke Indonesia dan Malaysia.

Namun, AUKUS bukanlah satu-satunya: Australia akan terus berinvestasi dalam kemampuan pencegahannya selama beberapa dekade ke depan. Dialog dengan kawasan perlu menjadi jauh lebih jujur, substantif, dan berkelanjutan untuk membantu mengelola kemungkinan guncangan dan kepekaan yang akan datang.

The Interpreter

Alih nahasa gesahkita

Berita Terbaru

selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha selamat hari raya idul adha

Jendela Sastra