selamat idul fitri selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

10 Cerita Legendaris Yunani Bisa Diadaptasi Secara Modern

JAKARTA GESAHKITA COM— Dewa Yunani Apollo dengan kecapi, Narcissus melihat bayangannya di kolam, dan kapal Sangat kompleks dan penuh dengan karakter yang mudah diingat, mitologi Yunani telah menjadi sumber cerita umum bagi mereka yang membuat film dan televisi. Tidak heran karena ini adalah kumpulan cerita yang kaya akan makna dan kebijaksanaan.

Adaptasi mitos Yunani mulai dari acara TV aksi campy seperti Xena: Warrior Princess hingga animasi klasik favorit seperti Disney ‘s Hercules . Bahkan dengan semua pengulangan cerita klasik ini, banyak mitos Yunani sangat membutuhkan adaptasi modern, baik dalam film atau pertunjukan.

Cinta dan Obsesi — Echo dan Narcissus

Echo, nimfa yang cantik dan banyak bicara, membuat kesalahan dengan membantu Zeus menyembunyikan salah satu urusan cintanya yang tak terhitung dari istrinya, Hera. Sebagai hukuman, Hera mengutuk Echo dengan hanya bisa mengulangi kata-kata terakhir yang diucapkan oleh orang lain. Echo jatuh cinta pada Narcissus, yang tidak memiliki empati apa pun, dan jatuh cinta pada bayangannya sendiri.

Kisahnya, salah satu yang paling populer dalam mitologi Yunani, meneliti batas-batas cinta dan bahaya obsesi. Itu bisa menjadi film yang menghancurkan tentang cinta tak berbalas dan rasa sakit yang ditimbulkannya.

Pecinta yang Menantang Dewa — Alcyone dan Ceyx

Alcyone, putri dewa angin Yunani, adalah istri setia Raja Ceyx dari Trachis yang saleh. Mereka sangat cantik dan bahagia sehingga mereka sering memanggil satu sama lain Zeus dan Hera, yang membuat para dewa marah. Sebagai hukuman, Zeus menenggelamkan Ceyx. Setelah menemukan ini, Alcyone mengikuti suaminya ke tanah kematian. Tergerak oleh tragedi ini, Zeus mengubah kekasih menjadi burung kingfisher pertama.

Sebuah film romantis tentang sepasang kekasih yang tidak dapat dipisahkan bahkan oleh kematian bisa menjadi sangat indah di tangan sutradara yang baik. Melihat seseorang seperti James Cameron memanfaatkan semangat Titanic untuk menceritakan romansa yang lembut namun tragis ini penuh emosi dan momen-momen ketegangan yang berpotensi menarik akan cukup menarik.

Harga yang Harus Dibayar untuk Kebanggaan — Tragedi Tantalus
seorang pria setinggi bahu di air, mati-matian berusaha meraih buah yang tergantung di atasnya
Putra Zeus dan raja Gunung Sipylus, Tantalus sangat dicintai oleh para dewa sehingga ia sering diundang ke Olympus untuk pesta-pesta para dewa. Tapi suatu hari, dia menyalahgunakan posisinya dengan mencuri ambrosia (makanan para dewa) dan memberikannya kepada manusia. Marah, para dewa melemparkan Tantalus ke Dunia Bawah dalam keadaan kelaparan terus-menerus, dengan cabang penuh buah tergantung di atas kepalanya, menghilang setiap kali dia mencoba menyentuhnya.

Akan ada banyak cara untuk membuat adaptasi yang menarik dari mitos ini. Mungkin film epik sejarah tentang kebanggaan dan pengambilan risiko, atau miniseri yang menunjukkan cinta para dewa pada Tantalus dan pentingnya kesalahannya.

Misteri Kematian — Apollo, Admetus, dan Alcestis

Setelah diusir dari Olympus dan dikutuk ke dalam periode kematian, Apollo memilih untuk melayani Raja Admetus dari Pherae. Setelah menjadi menyukainya, dia memutuskan untuk membantunya menikahi cinta dalam hidupnya, Alcestis. Namun, Admetus ditakdirkan untuk mati muda. Apollo mendapatkan Nasib untuk menyelamatkannya dengan syarat seseorang meninggal menggantikannya, dan Alcestis mengorbankan dirinya sendiri. Untungnya, Heracles (lebih dikenal dengan nama Romawinya, Hercules) membantu menghidupkan kembali Alcestis.

Sebuah acara TV yang mencatat persahabatan Apollo dan Admetus, pacaran dengan Alcestis, upaya Apollo untuk menyelamatkan Admetus, dan pencarian Heracles untuk menyelamatkan Alcestis akan menjadi kisah epik dan sangat menarik tentang persahabatan, cinta, dan kesetiaan.

Antara Batu dan Tempat Keras — Tantangan Scylla dan Charybdis

Ada banyak adaptasi puisi epik Homer The Odyssey , seperti Coen brothers ‘ O Brother, Where Art Thou? atau Tatapan Ulysses ‘ Theodoros Angelopoulos ‘ . Namun kisah tentang bagaimana Odysseus dan krunya, dalam perjalanan mereka, harus memilih apakah akan melewati Scylla atau Charybdis, dua alternatif yang sama berbahayanya, layak mendapat film tersendiri.

Dikatakan bahwa Scylla dan Charybdis begitu dekat sehingga tidak ada kapal yang bisa menghindari keduanya. Dilema ini, yang hadir tidak hanya di The Odyssey , bisa menjadi narasi menarik yang mengeksplorasi perjuangan memilih di antara dua opsi yang mengerikan.

Mencintai Seseorang yang Membencimu — Apollo Menguntit Daphne
Dalam mitos ini, Eros (dewa cinta) menghukum Apollo karena telah mengejeknya dengan menyebabkan dia jatuh cinta pada nimfa Daphne dan menyebabkan Daphne membenci Apollo selamanya. Dewa tanpa henti mengejar Daphne meskipun dia berusaha keras untuk menghindarinya.

Film tentang peristiwa ini bisa menjadi studi menarik tentang kehendak bebas, maskulinitas beracun, dan dinamika gender, terutama mengingat bagaimana beberapa versi mitos melukiskan Daphne sebagai tomboi suci yang menolak gagasan pernikahan.

Sentuhan Emas — Raja Midas

seorang raja yang dikelilingi oleh barang-barang yang terbuat dari emas
Raja Midas dari Frigia memiliki kehidupan yang diberkati. Dia hidup dalam kemewahan dan memiliki seorang putri yang cantik. Namun, dia merasa tidak bahagia karena dia tidak memiliki cukup emas. Suatu hari, dewa Dionysus menawarkan untuk mengabulkan permintaan apa pun. Serakah, Midas meminta semua yang disentuhnya menjadi emas, tanpa menyadari bahwa ini berarti dia tidak akan pernah bisa makan, minum anggur, atau memeluk putrinya lagi.

Kisah indah ini adalah kutukan keserakahan dan kegagalan menghargai hal-hal baik dalam hidup. Akhirnya, Midas menebus kesalahannya dan menjadi orang yang lebih murah hati. Bayangkan saja apa yang bisa dilakukan sutradara seperti Martin Scorsese , yang telah terbukti memiliki kemampuan untuk menceritakan narasi semacam ini , dapat dilakukan dengan materi tersebut.

Bocah Poster Eksistensialisme — Sisyphus

Sisyphus adalah pendiri dan raja Ephyra. Serakah dan licik, dia berhasil menipu kematian dua kali. Sebagai hukuman, Zeus memaksanya untuk selamanya menggelindingkan batu besar ke atas bukit, hanya untuk menggelinding kembali ke bawah sekali mendekati puncak setiap saat.

Kisah ini datang untuk mewakili absurditas keberadaan manusia dan mundanitas tugas yang tampaknya tidak ada gunanya. Konsep seperti itu menarik perhatian filsuf Prancis Albert Camus , yang menulis esai tentang perjuangan manusia melawan absurditas kehidupan, dengan mengambil mitos Sisyphus sebagai fondasinya. Pembuat film eksistensialis Daniel Scheinert dan Daniel Kwan bisa membuat sesuatu yang luar biasa dengan langsung mengadaptasi cerita ini. Faktanya, film mereka Everything Everywhere All At Once mengambil banyak inspirasi dari The Myth of Sisyphus karya Camus .

Terbang Terlalu Dekat dengan Matahari — Daedalus dan Icarus

Salah satu mitos Yunani yang paling terkenal, kisah ini adalah tentang Daedalus, seorang pria yang membangun labirin raksasa, dan bagaimana dia terkunci di dalam ciptaannya sendiri dengan putranya Icarus. Dia membuat sayap yang terbuat dari lilin dan bulu untuk dia dan anaknya untuk melarikan diri, tetapi Icarus terbang begitu dekat dengan Matahari sehingga sayapnya meleleh, dan dia jatuh ke kematiannya.

Ini akan menjadi cerita yang sempurna untuk acara TV epik yang mencakup beberapa musim. Itu bisa mencakup penciptaan Labirin Daedalus, bagaimana dia dipenjara, pelariannya, dan bagaimana dia mengatasi kematian Icarus. Ini bisa menjadi seri yang mendebarkan dan emosional tentang nasib, kekecilan manusia, bahaya keangkuhan, dan akhirnya tentang kesedihan dan rasa sakit.

Dewa bertarung di langit

Kisah perang para dewa melawan titan Cronos adalah salah satu kisah paling epik dan terkenal dalam mitologi Yunani, jadi siapa pun dapat menebak mengapa kisah itu tidak diadaptasi menjadi acara TV atau waralaba film yang luas dan megah.

Ada banyak cerita yang harus diliput. Perang Cronos melawan ayahnya Uranus, kelahiran dan pendidikan Zeus, dan akhirnya Perang Titan. Tim penulis dan penyutradaraan yang baik dapat mengubah ini menjadi kisah monumental tentang trauma generasi, keberanian, dan kepahlawanan. Pertempuran akan menjadi tontonan yang cukup menarik untuk dilihat, dan drama keluarga yang kompleks akan sangat menarik. Mulai bekerja, Hollywood!

Diego Pineda Pacheco

Diego Pineda Pacheco telah menjadi pendongeng sejak dia belajar menulis. Dia menulis untuk Collider dan dia telah menerbitkan sendiri novel fantasi dan buku cerita pendek. Anda dapat menemukan ulasan dan analisis film di halaman Instagram-nya yang didedikasikan untuk bioskop, dan esai terkait film yang lebih mendalam di blognya.

alih bahasa gesahkita

Leave a Reply