selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

Review film: Fire of Love

JAKARTA, GESAHKITA COM—Maurice dan Katia Krafft jatuh cinta pada gunung berapi, dan kemudian satu sama lain.

Ini adalah kegembiraan yang langka untuk menemukan pekerjaan yang dapat membuat Anda jatuh cinta, yang lain untuk bergabung dengan belahan jiwa yang romantis. Katia dan Maurice Krafft mengetahui kedua kesenangan itu.

Fire of Love , sebuah film dokumenter baru dari Sara Dosa, menceritakan kisah para ahli vulkanologi yang sudah menikah ini, lahir dalam jarak 30 km dan empat tahun satu sama lain di wilayah Alsace, Prancis.

Mereka bertemu pada tahun 1966, di awal usia dua puluhan, dan pada tahun 1970 menikah dan berbulan madu di pulau Santorini di Yunani – situs salah satu letusan gunung berapi terbesar dalam sejarah, sekitar tahun 1600 SM

Mereka tidak hanya terjun ke dalam pekerjaan mereka, tetapi mereka mengambil banyak foto dan film gunung berapi yang mereka pelajari, yang menjadikan film Dosa bukan hanya kisah cinta puitis, tetapi juga memanjakan panca indra.

Aliran lava terkadang terlihat hampir hidup, bergerak seperti jamur yang tumbuh dalam selang waktu, atau siput yang merayap di bumi. Kami menyaksikan batu dengan warna darah dan konsistensi air.

Maurice membenci gagasan mengelompokkan gunung berapi secara sempit, dengan mengatakan masing-masing memiliki kepribadiannya sendiri. Tapi dia mengizinkan bahwa ada dua jenis utama, merah dan abu-abu. Dia menggambarkan merah sebagai “ramah” (istilah relatif) dan abu-abu sebagai orang yang akan mencoba membunuh Anda.

Yang pertama disebabkan oleh lempeng benua yang bergerak terpisah, lava mengisi ruang di antara mereka seperti jaringan parut. Gunung berapi abu-abu di sisi lain meletus di mana lempeng mendorong bersama-sama, kekuatan membangun tak terduga sampai ledakan terjadi yang dapat membunuh ribuan dan komunitas tingkat.

Contoh dari jenis itu termasuk Gunung Vesuvius pada tahun 79 M, letusan Gunung Tambora tahun 1815, Gunung St. Helens pada tahun 1980, dan Gunung Unzen di Jepang. Letusannya pada 3 Juni 1991, menewaskan 43 orang, di antaranya ahli vulkanologi Harry Glicken dan Kraffts.

Produksi film Dosa berjalan sesuai dengan subjeknya. Sementara pekerjaan mereka tidak diragukan lagi berbahaya, dan sementara Maurice memiliki kecenderungan untuk melakukan aksi – dia pernah mendayung melintasi danau asam sulfat dengan rakit tiup, dan memiliki mimpi yang tidak terpenuhi untuk mengendarai sampan tahan api zaman ruang angkasa menyusuri sungai lava – mereka juga berhati-hati dan teliti.

Melihat kehancuran yang disebabkan oleh gunung berapi mendorong mereka untuk belajar bagaimana memprediksinya, meskipun sayangnya kita belum sampai di sana.

Film Volcano sering datang berpasangan – ingat Dante’s Peak and Volcano , dua film duel bencana yang dibuka pada musim semi 1997. Fire of Love dirilis pada tahun yang sama dengan The Fire Within: A Requiem for Katia dan Maurice Krafft karya Werner Herzog . (Di sini menebak narasi apa pun dalam filmnya akan jauh dari nada menenangkan Miranda July yang terdengar di film ini.)

Pada tahun 2016 Herzog sendiri membuat dua film gunung berapi, film dokumenter yang sangat bagus Into the Inferno dan drama yang agak kacau Salt and Fire.

Dalam pasangan vulkanik aneh lainnya, Gunung Pinatubo di Filipina meletus kurang dari dua minggu setelah bencana yang menewaskan Kraffts. Itu adalah letusan terbesar di Bumi sejak 1912, dan menewaskan lebih dari 800 orang.

Tetapi pekerjaan advokasi pasangan dan film pendek mereka sendiri tentang bahaya gunung berapi abu-abu berarti lebih banyak orang dievakuasi ketika letusan dimulai, menurunkan jumlah kematian.

Tampaknya ini adalah penutup yang pas untuk karier yang dipersingkat oleh fenomena yang mereka pelajari, hormati, takuti, dan bahkan cintai.

 

Leave a Reply