selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa selamat menunaikan ibadah puasa hari jadi kota pasuruanisra miraj hut oku selatan, hari jadi oku selatan

Termasuk Australia Sistem Pendidikan Tinggi Ciptakan Tenaga Untuk Bekerja

“Sistem pendidikan tinggi Australia, kurang lebih, berfokus pada pelatihan orang-orang yang akan bekerja untuk perusahaan lain”.

SYDNEY, GESAHKITA COM—“Pola pikir menjadi karyawan” ini membawa mahasiswa memiliki visi untuk direkrut sebagai karyawan di perusahaan yang baik setelah mereka lulus. Hal ini dapat menghentikan siswa dari berpikir di luar kotak dan dengan demikian menjadi hambatan bagi inovasi kewirausahaan.

Proyek GUESSS (Survei Mahasiswa Semangat Kewirausahaan Universitas Global) melaporkan aspirasi kewirausahaan dan pendorong utama mahasiswa dari pilihan karir ini di lebih dari 50 negara. Laporan Global GUESSS 2018 menemukan hanya 9 persen dari semua siswa yang berniat menjadi pengusaha segera setelah mereka menyelesaikan studi mereka. Angka ini telah meningkat menjadi 17,8 persen siswa pada saat Laporan Global GUESSS 2021.

Di Australia, pangsa pendiri yang disengaja langsung (siswa yang berniat menjadi wirausahawan segera setelah studi mereka) meningkat dari 9,1 persen pada 2018 menjadi 16,1 persen pada 2021.

Pergeseran yang begitu signifikan dalam tiga tahun ini menuntut institusi pendidikan tinggi untuk merespon niat berwirausaha mahasiswa. Ini menunjukkan kebutuhan untuk menawarkan kurikulum yang membantu mengembangkan keterampilan kewirausahaan mereka.

“Penelitian terbaru menunjukkan pendidikan kewirausahaan dapat meningkatkan kreativitas dan kemampuan kewirausahaan siswa, sehingga mendukung aspirasi kewirausahaan mereka”.

Studi lain menemukan “hubungan yang signifikan secara statistik antara pendidikan kewirausahaan mahasiswa manajemen, sikap terhadap kewirausahaan dan niat kewirausahaan”. Peneliti mendesak perguruan tinggi untuk menyediakan modul pelatihan bagi mahasiswa yang berminat menjadi wirausaha.

Menurut laporan GUESSS 2018, universitas dapat memainkan peran penting dalam hal kewirausahaan. Laporan GUESSS tahun 2021 lebih menjelaskan hal ini dengan temuan:

“Pendidikan kewirausahaan dan iklim kewirausahaan di universitas merupakan penentu utama niat dan kegiatan kewirausahaan.”

Laporan itu juga mencatat: “Usaha yang dijalankan oleh para siswa kebanyakan masih sangat muda dan sangat kecil. Namun, para pengusaha agak senang dengan kinerja mereka.”

Menanggapi kesenjangan dalam kurikulum ini, kami mengembangkan inisiatif dalam kursus manajemen proyek pascasarjana di Victoria University. Bekerja dengan Michael Jackson, lulusan sebelumnya yang menjadi pengusaha dan mendirikan dua perusahaan manajemen proyek sebelum pensiun, kami membuat proyek yang mengharuskan siswa untuk bekerja dalam kelompok untuk mengembangkan proposal untuk memulai manajemen proyek. Pendekatan kelompok konsisten dengan temuan laporan GUESSS 2021, yang mengatakan:

“Tim pendiri memiliki relevansi penting baik bagi pendiri yang baru lahir maupun yang aktif. Hanya sekitar sepertiga dari semua perusahaan telah dibuat tanpa co-founder.”

Inisiatif ini menantang siswa dan membawa keterampilan mereka ke tingkat yang sama sekali baru. Tanggapan mereka sangat positif. Seorang siswa berkata: “Saya menemukan [inisiatif ini] sangat realistis dengan pendekatan praktis dalam mencoba memulai bisnis baru. Para profesor memberikan pandangan yang membuka mata tentang realitas kehidupan kerja dan peluang yang ditawarkannya.”

Anggota tim lain mencatat: “Tugas ini membantu saya memahami faktor-faktor apa yang perlu dipertimbangkan dan dianalisis sebelum memulai bisnis dan bagaimana menerapkan prinsip-prinsip manajemen proyek dalam kehidupan nyata.”

Saya menindaklanjuti anggota kelompok dengan kinerja proyek tertinggi, yang menghasilkan wawasan lebih lanjut. Pemimpin kelompok berkata: “Saya selalu ingin memulai bisnis saya sendiri. Ada beberapa variabel yang terlibat dalam peluncuran perusahaan dan penugasan tersebut membantu kami memahami dan menutup celah apa pun.”

Di antara tantangan yang dihadapi kelompok selama proyek adalah ketidaksepakatan pada beberapa tugas, dan kebutuhan untuk komunikasi yang konstan di antara anggota tim.

Berbagai faktor berkontribusi terhadap keberhasilan kelompok top performer. Komunikasi yang efektif dan semangat tim termasuk yang paling penting. Meskipun tim berkinerja terbaik memiliki anggota dari latar belakang yang berbeda, mereka tampaknya telah menciptakan bahasa yang sama dengan mengadakan pertemuan rutin.

Faktor penting lainnya adalah kemampuan “memecahkan masalah”. Tidak ada usaha kelompok yang dapat dilakukan tanpa masalah. Menghadapi masalah dalam proyek kelompok itu sendiri tidak buruk, tetapi tidak dapat memecahkan masalah seperti itu adalah kelemahan utama.

Memiliki pemimpin tim yang cakap adalah faktor keberhasilan lainnya. Salah satu anggota grup berkinerja terbaik menghargai memiliki pemimpin tim yang memperhatikan detail dan sangat sabar dengan semua orang. Siswa tersebut mengatakan bahwa pemimpin kelompok melakukan upaya ekstra untuk menjelaskan pekerjaan yang diperlukan kepada anggota tim yang mengalami kesulitan memahami persyaratan proyek.

Kemampuan untuk berpikir di luar kotak adalah faktor sukses lainnya. Para siswa harus mengesampingkan banyak prasangka mereka dan menerapkan diri mereka pada masalah yang muncul. Seorang siswa mengatakan proyek ini membuat mereka berpikir di luar kebiasaan sambil memastikan rencana mereka realistis dan praktis.

Sumber Sydney Morning Herald

Leave a Reply